Budaya

Peringati Hari Pahlawan, Mensos Ajak Hening Cipta Serentak 60 Detik

Oleh : very - Kamis, 09/11/2017 10:53 WIB

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa.(Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengajak segenap warga bangsa melakukan "Hening Cipta Serentak Selama 60 Detik" tepat pada Hari Pahlawan, Jumat, 10 Nopember 2017. Hening cipta dilakukan serentak tepat pukul 08.15 waktu setempat.

"Saya imbau kepada seluruh warga Indonesia, baik tua maupun muda, anak sekolah, karyawan, yang sedang ada di pasar, yang sedang di pesawat, di stasiun atau terminal, di jalan, di  kantor atau di rumah, di manapun dan apapun aktivitasnya, saya mohon luangkan 60 detik  untuk hening cipta sebagai bentuk penghargaan atas jasa dan pengorbanan para pahlawan dan pejuang bangsa ini," kata Khofifah di Jakarta, Rabu (8/11/2017). 

Hening cipta itu juga kembali ditegaskan Khofifah dalam pidato memperingati Hari Pahlawan, yang disiarkan langsung sebuah televisi swasta, Kamis (9/11) pagi.

Mensos mengatakan untuk menyukseskan Hening Cipta Serentak, Panitia Hari Pahlawan telah berkoordinasi dan melakukan sosialisasi bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo), Kementerian Perhubungan, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), dan Kepolisian RI. 

Kominfo akan menyampaikan pesan mengheningkan cipta serentak itu melalui berbagai media  komunikasi. Kementerian Perhubungan akan membantu sosialisasi di berbagai titik transportasi umum seperti bandara, stasiun, terminal, pelabuhan. Kemendagri akan memberikan intruksi kepada kepala daerah hingga jajaran di bawahnya untuk melakukan hening cipta. Sementara koordinasi dengan Polri adalah agar lalu lintas di jalan raya dapat dihentikan selama 60 detik untuk mengheningkan cipta.

"Semua saluran komunikasi kita maksimalkan, semakin masif gerakan ini, semakin baik. Saya berharap dalam 60 detik itu kita semua dapat memanggil kembali memori kita bahwa pejuang negeri ini telah  memberikan banyak pengorbanan dan  keteladanan bagi bangsa terutama dalam  menjaga persatuan dan kedaulatan bangsa  Indonesia," papar perempuan asal Kota Pahlawan Surabaya ini. 

Hening Cipta selama 60 detik secara serentak dilaksanakan di Jakarta pada Upacara Ziarah Nasional di Taman Makam Pahlawan Nasional (TMPNU) Kalibata, Jakarta, sebagai titik komando. Ini ditandai dengan bunyi sirine di TMPNU Kalibata selama 60 detik. 

Di Provinsi, Kota dan Kabupaten di seluruh Indonesia, hening cipta serentak dilakukan pada saat upacara bendera di kantor gubernur, kabupaten dan kota sebagai titik komando, yang titandai dengan bunyi sirine di tempat-tempat upacara antara lain kantor, instansi pemerintah, swasta, dll. 

Di Kecamatan, Kelurahan, dan Kota, hening cipta serentak dilakukan pada saat upacara sebagai titik komando ditandai dengan bunyi sirine atau kentongan di tempat upacara selama 60 detik. 

Sementara itu bagi setiap orang yang mendengar tanda-tanda dimulainya Hening Cipta juga wajib mengheningkan cipta selama 60 detik. Titik-titik berlangsungnya hening cipta adalah di pasar, stasiun kereta api, terminal bus, pelabuhan udara, pelabuhan laut dan tempat keramaian lainnya. 

Hening Cipta juga dilakukan di rumah, jalan raya (dalam kota), kantor, sekolah dan pabrik yang tidak terlibat pada upacara bendera, dalam kendaraan umum atau pribadi yang berada di jalan raya (dalam kota) agar menghentikan kendaraannya, kapal laut (diumumkan oleh nahkoda kapal), pesawat terbang (diumumkan oleh pilot), dan kereta api (diumumkan oleh Ketua Regu yang ada di dalam gerbong restorasi). (Very)

Artikel Terkait