Nasional

1001 Program Rizal Ramli Ketika Terpilih Jadi Presiden

Oleh : very - Sabtu, 26/05/2018 15:30 WIB

Rizal Ramli. (Foto: Ist)

 

Jakarta, INDONEWS.ID - Mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli makin percaya diri mencalonkan sebagai Presiden 2019. Ia mengaku elektabilitasnya di banyak kalangan terus meningkat, bahkan akan memuncak di bulan Agustus 2018 nanti. Menurut dia, itu terjadi lantaran rajin mengunjungi masyarakat.

Mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman ini jauh-jauh hari sudah roadshow ke banyak wilayah di Sumatra lewat jalan darat. Ia menyusuri wilayah di Pulau Sumatra untuk mendekatkan diri ke calon pemilih.

“Bedanya, kalau calon Presiden lain datang keluar uang, saya malah dibayar,” ujarnya tergelak.

Dia mengatakan, diajak sering diajak diskusi sehingga saat pulang malah mengantongi uang. Pengalaman itu hanya sepenggal cerita yang ia utarakan saat berkunjung ke redaksi Kontan.

Rizal mengaku memiliki banyak program menarik yang layak ditawarkan ke publik. Ia yakin program-program itu akan menyelesaikan banyak masalah yang dialami Indonesia.

Pertama, ia akan menangkap 100 orang paling brengsek di Indonesia. Menurut Rizal ini penting lantaran negeri ini disesaki oleh pejabat negara dan daerah yang brengsek.

Rizal akan mengirimkan orang-orang brengsek ke ‘Pulau Malaria’ yang berlokasi di selatan Kalimantan. Langkah ini akan dia lakukan untuk menghilangkan tuduhan pelanggaran Hak Azasi Manusia (HAM). Pasalnya, jika mereka meninggal, penyakit malaria yang jadi penyebab.

Kedua, mengubah sistem keuangan pemerintah. Menurut dia, saat ini sistem utang pemerintah didasarkan pada bunga utang yang besar dan pengondisian aturan yang menguntungkan para pemberi utang. Proyek swastanisasi air bisa menjadi contoh. Aturan ini, kata Rizal, menjadi pintu masuk neoliberalisme yang akan berujung ke kapitalisme.

Jika menjadi presiden ia akan memaksimalkan pinjaman dengan bunga rendah seperti tawaran Kuwait dan negara-negara Eropa yang menaruh perhatian pada isu lingkungan. Jerman, katanya, bersedia memotong triliunan utang dengan syarat Indonesia harus menjaga jutaan hektar lahan konservasi.

Ketiga, Rizal juga akan mengubah sistem politik dari demokrasi kriminal menjadi demokrasi yang akuntabel. Menurut dia, demokrasi yang terjadi saat ini adalah demokrasi kriminal karena membebaskan partai politik mendapatkan dana dari mana saja.

Efeknya, kader partai yang terpilih melakukan korupsi karena harus mendapatkan ganti uang yang telah dikeluarkan untuk biaya politik. Alhasil saat ini banyak pemimpin daerah dan anggota legislatif yang ditangkap karena korupsi. Catatan Rizal, selama kurun waktu 2004-2017, ada 392 kepala daerah yang tersangkut hukum.

Ini berbeda dengan demokrasi yang akuntabel, masih menurut Rizal. Partai mendapatkan anggaran dari negara dan dilakukan audit. Dengan cara ini partai hanya punya kewajiban mencari kader terbaik untuk membawa kesejahteraan rakyat. Cara ini banyak dipakai di negara-negara Eropa.

Keempat, Rizal juga berjanji, jika berhasil memimpin Indonesia, pertumbuhan ekonomi hingga 10% persen atau dua kali lipat dibandingkan saat ini akan dinikmati Indonesia. Pertumbuhan ini akan meningkatkan pendapatan per kapita masyarakat dari US$ 4.000 dollar menjadi US$7.500 pada 2024. (Very)

Artikel Terkait