Bisnis

Di Jepang, Rizal Ramli Bantah Adanya Perlakuan Khusus Bagi Investor China

Oleh : very - Senin, 25/06/2018 09:03 WIB

Rizal Ramli dengan kalangan politisi, pengusaha, dan akademisi Jepang saat dirinya berkunjung ke negeri sakura beberapa waktu lalu. (Foto: Ist)

 

Jakarta, INDONEWS.ID - Ekonom senior Rizal Ramli menepis anggapan bahwa pemerintah Indonesia memberikan perlakuan khusus bagi China dalam hal investasi di tanah air.

Hal itu dikemukakan Rizal Ramli dalam merespon adanya anggapan dari kalangan politisi, pengusaha, dan akademisi Jepang saat dirinya berkunjung ke negeri sakura beberapa waktu lalu.

"Semua investor asing kita perlakukan sama, tidak ada yang diberikan perlakuan khusus," ujar mantan Menko Ekuin era pemerintahan Gus Dur tersebut dalam keterangannya, Rabu (7/2/2018).

Pernyataan Rizal sekaligus menjawab kerisauan Presiden Institute of Developing Economies (IDE) Japan External Trade Organization, Takashi Shiraishi, yang juga bekas penasehat empat PM Jepang dan juga bekas Rektor National Graduate Institute for Policy Studies itu.

Rizal Ramli pun mengisahkan ketika dirinya menjabat Menko Maritim ada beberapa kebijakan yang membuat pemerintah China justru marah kepada Indonesia. Salah satunya, perubahan nama Laut China Selatan menjadi Laut Natuna Utara.

"Ketika saya ada di Kabinet, kami ubah nama Laut China Selatan menjadi Laut Natuna Utara dalam peta Indonesia. Cina tidak terima, protes. Saya jalan terus, peta Indonesia tetap kami ubah. Sebab ini wilayah Indonesia, ini laut Indonesia, kita bisa ganti nama apa aja. Nah, apakah Anda masih bisa mengatakan kalau Indonesia memberikan perlakuan khusus bagi China?" tukas bang RR, panggila Rizal Ramli.

Diakui Rizal, banyak negara asia yang pro terhadap China, karena memang negeri tirai bambu tersebut menawarkan banyak proyek infrastruktur. "Namun pada kenyataannya realisasinya relatif rendah janji”, ungkap Rizal.

 

Bangun Aliansi Strategis

Untuk itu, Rizal mengajak Jepang agar serius membangun aliansi strategis dengan Indonesia. Karena, menurut Rizal, kedua negara memiliki kesamaan visi dan misi.

"Alangkah indahnya jika kedua negara Asia yang democratik ini, bisa punya hubugan strategis yang lebih kuat. Memang di masa lalu bagus dan baik, tapi mohon maaf perlu lebih kuat, untuk keseimbangan di kawasan ini," tutur Rizal.

Rizal berpendapat, potensi untuk aliansi strategis sangat besar, karena antara Indonesia dan Jepang bukan kompetitor, tetapi komplementer, saling melengkapi.

"Indonesia dengan banyak negera lain di Asia secara umum ekonominya kompetitor, seperti produk, teksil, manufaktur dll. Tapi dengan Jepang, hubungannya saling melengkapi atau “complementary in nature”. Jepang dengan 150 juta penduduk, kebanyakan sudah sangat senior. Indonesia 250 juta kebanyakan usia muda, usia produktif," tutur Rizal Ramli.

Jadi, sambung Rizal, alangkah indahnya kalau kerjasama bisa terjalin secara strategis. Lebih banyak orang Jepang datang ke Indonesia, dan lebih banyak orang Indonesia bisa bekerja di Jepang. Karena Jepang perlu tenaga kerja di sektor industri.

Lantas, bagaimana caranya supaya perusahaan Jepang kembali kompetitif supaya ada rebounce? Caranya, dengan melakukan kerjasama strategis dengan Indonesia. Dengan itu barang Jepang akan jauh lebih kompetitif. "Misalnya, Toyota produksi kijang, bagus, laku di ekspor ke seluruh dunia," imbuh Rizal Ramli.

"Kalau kita lakukan ini, banyak sekali industri Jepang yang kalah bersaing, akan kembali kompetitif. Dengan investasi dan operasi di Indonesia, dan kalau itu dilakukan, dua negara ini 400 juta penduduk, lebih besar dari Amerika dan complementary, Jepang punya fiscal resources, punya experience, sedangkan Indonesia punya natural resources dan strategic location, paling kaya di asia dan asia selatan, orangnya juga rajin dan ingin bekerja, kalau kita kombinasikan ini, itu akan win win game," kata Rizal.

Ekonomi Jepang yang sekarang stagnan, dipastikan Rizal, bisa semakin tumbuh, karena mendapat new engine melalui strategic alliance dengan Indonesia. Sementara, ekonomi Indonesia yang mandek di 5 persen, akan semakin meningkat. "Aliansi Tokyo dan Jakarta ini akan menjadi showcase democratic asia," ujarnya. 

Dengan begitu, Rizal meyakini Jepang dan Indonesia akan menjadi negara kuat di abad ke-21 ini. "Abad ke-19 adalah abadnya Inggris, British rule the sea, British rule the world. Abad ke-20 adalah abad nya Amerika, karena angkatan laut Amerika sangat kuat di seluruh dunia. Tapi, abad ke-21 adalah abadnya Asia," ujar Rizal. (Very)


Artikel Terkait