INDONEWS.ID

  • Rabu, 13/11/2019 11:45 WIB
  • Halofresh Ikut Pameran "Asia Fruit and Vegetable Industry" di Shanghai China

  • Oleh :
    • indonews
Halofresh Ikut Pameran "Asia Fruit and Vegetable Industry" di Shanghai China
Tim Halofresh saat mengikuti pameran berskala internasional di Shanghai China yaitu "The 12th iFresh Asia Fruit & Vegetable Industry Expo" pada 12-14 November 2019. (Foto: Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID -- Halofresh yang diwakili oleh Direktur Operasional, Sales & Marketing Fedie Mulia dan Manager Pengembangan Bisnis Ario Wicaksono beserta delegasi produsen hortikultura Indonesia lainnya pada 12-14 November 2019 mengikuti pameran berskala internasional di Shanghai China yaitu “The 12th iFresh Asia Fruit & Vegetable Industry Expo”. Pameran itu difasilitasi oleh Kementerian Pertanian (Kementan) RI.

Pameran tahunan ini diselenggarakan untuk mempromosikan industri hortikultura berupa produk-produk sayuran dan buah segar di kawasan Asia untuk market lokal Tiongkok. Pada pameran ini, perwakilan dari Indonesia membawa komoditas pisang cavendish, manggis, salak, sayuran hidroponik dan produk turunan hortikultura lainnya.

Baca juga : Mantap! PNM Raih Penghargaan ICSB Presidential Award 2022

“Pihak Halofresh pada acara ini diundang oleh pemerintah Indonesia melalui Dirjen Hortikultura Kementan sebagai perwakilan Indonesia untuk kategori produk pisang unggulan,” ujar Ario Wicaksono melalui siaran pers di Jakarta, Rabu (13/11).

Acara ini dihadiri oleh Direktur Pemasaran dan Pengolahan Hasil Hortikultura Kementan Ir. Yasid Taufik MMA, Konsul Jenderal RI Shanghai Deny W. Kurnia, Konselor KJRI Shanghai Widya Parsaoran Gultom dan Indonesia Trade Promotion Centre (ITPC - Shanghai) Kementerian Perdagangan.

Baca juga : Partai Gelora Dorong Pelaku UMKM Go Digital dan Dapatkan Sertifikasi Halal Gratis

Acara ini mendapatan respon yang sangat positif dari para pengunjung dan dari Deny W. Kurnia selaku Konsul Jenderal RI untuk Shanghai. “Buah salak, manggis, pisang, semoga produk-produk hasil Indonesia tersebut bisa menembus pasar China. Pesan saya perbanyak kebunnya, karena kita ingin menjadi exportir yang jauh lebih besar dari sekarang, 18% export revenue kita yang mendukung GDP. Dan yang menanami kebun tersebut harus yang profesional,” ujar Deny W. Kurnia.

Ario Wicaksono selaku Manager Pengembangan Bisnis dari Halofresh juga menyampaikan bahwa Halofresh akan terus bekerja sama dengan pemerintah Indonesia untuk meningkatkan ekspor produk hortikultura dengan berpartisipasi dalam acara-acara internasional seperti itu. (**)

Baca juga : Dukung Arahan Erick Thohir, PTPN Group Siap Beli GKP Petani Rp11.500 Per Kilogram
Artikel Terkait
Mantap! PNM Raih Penghargaan ICSB Presidential Award 2022
Partai Gelora Dorong Pelaku UMKM Go Digital dan Dapatkan Sertifikasi Halal Gratis
Dukung Arahan Erick Thohir, PTPN Group Siap Beli GKP Petani Rp11.500 Per Kilogram
Artikel Terkini
Launching Global Tourism Forum Annual Meeting, Chairman ITF: Momentum Kebangkitan Pariwisata Indonesia
Selamat ulang tahun sahabat Asri Hadi, Pemred Indonews.id semoga selalu sukses
Ucapkan Selamat Dies Natalis ke-60 GAMKI, Walikota Bobby Nasution: Teruslah Menyemai Kasih dan Optimisme
Daerah Perbatasan yang Maju Akan Perkuat Sistem Pertahanan Nasional
Terima Kunjungan Lemhanas Inggris, Kepala BNPT Ajak Perangi Terorisme Bersama-sama
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas