INDONEWS.ID

  • Senin, 16/11/2020 09:59 WIB
  • Mengaku Wakili Istana, Demokrat Minta Publik Waspadai 3 Nama Ini

  • Oleh :
    • Rikard Djegadut
Mengaku Wakili Istana, Demokrat Minta Publik Waspadai 3 Nama Ini
Kepala Staf Presiden Moeldoko menyanggah penunjukkannya sebagai pengganti Teten Masduki oleh Presiden Jokowi sebagai bentuk persiapan jelang Pilpres 2019. (CNN Indonesia/Christie Stefanie)

Jakarta, INDONEWS.ID - Partai Demokrat meminta publik untuk selalu waspada tak mudah percaya bila ada tokoh yang berbicara mengatasnamakan Istana Kepresidenan. Hal ini menyusul polemik antara Jubir Presiden Fachroel Rahman dan Kepala KSP, Moeldoko ramai diperbincangkan.

Deputi Balitbang DPP Partai Demokrat, Syahrial Nasution mengatakan Kepala Staf Presiden (KSP) Jenderal (Purn) Moeldoko sudah menegaskan cuma tiga orang pejabat yang bisa mengatasnamakan Istana.

Ketiga orang pejabat yang bisa mengatasnamakan Istana Kepresidenan yaitu Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Sekretaris Kabinet Pramono Anung dan Kepala Staf Presiden (KSP) Moeldoko.

Sementara, tiga orang yang harus diwaspadai menurut Syahrial yaitu Fadjroel Rahman, Ali Mochtar Ngabalin dan Ruhut Sitompul.

Saat ini, Fadjroel Rahman diangkat sebagai Juru Bicara Presiden Joko Widodo dalam Kabinet Indonesia Maju. Kemudian, Ali Mochtar Ngabalin adalah Tenaga Ahli Utama Kedeputian Kantor Staf Presiden dan Ruhut Sitompul merupakan kader PDI Perjuangan.

“Hati-hati mengutip narasumber Istana. Ternyata, cuma 3 orang yang boleh mengklaim urusan istana: Moeldoko, Pramono Anung dan Pratikno. Tidak termasuk Fadjroel, Ngabalin, apalagi @ruhutsitompul. Demikian arahan #KakakPembina,” tulis Syahrial dikutip dari Twitter pada Minggu, 15 November 2020.

Sementara Pakar Hukum Tata Negara, Refly Harun juga mempertanyakan tugas dari Fadjroel Rahman yang diangkat secara resmi sebagai Juru Bicara Presiden. 

Dengan adanya pernyataan dari Moeldoko tersebut, Refly malah menyindir apakah Fadjroel dipecat atau dibebastugaskan.

“Bagaimana dengan Fadjroel Rahman sebagai Juru Bicara Presiden? Apakah Fadjroel sudah dipecat atau dinonjobkan? Dari sini saja sebenarnya logikanya aneh. Tapi saya suka dengan pernyataan Pak Moeldoko, karena selama ini terjadi kekacauan komunikasi istana,” kata Refly dikutip dari Youtube.*

 

Artikel Terkait
Artikel Terkini
TNI AL Tingkatkan Diplomasi Melalui ANCM
Kasal Terima Pelaporan Korps Kenkat 14 Pati TNI AL
Bamsoet: Tindak Aksi Premanisme Debt Collector dan Beri Saksi Berat Perusahaan Leasing
DAAI TV Gelar Idul Fitri Bersama Wapres Ma`ruf Amin dan Penyanyi Sulis
Idul Fitri, Wasekjen MUI: Umat Wajib Iman, Aman dan Imun
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas