INDONEWS.ID

  • Rabu, 07/09/2022 10:54 WIB
  • Tangkap Potensi Green Economy, Bank Mandiri Gelar Workshop Renewable Energy Expertise

  • Oleh :
    • Rikard Djegadut
Tangkap Potensi Green Economy, Bank Mandiri Gelar Workshop Renewable Energy Expertise
Bank Mandiri pada tanggal 6-7 September 2022 menggelar workshop bertajuk “Shaping Roadmap to be Prefered Bank in Renewable Energy” yang mengikutsertakan Kementerian ESDM, Kementerian BKPM, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), PT PLN, serta top players Renewable Energy, khususnya dalam bidang Hydro power, Geothermal, dan Solar panel.

Jakarta, INDONEWS.ID - Pendekatan ekonomi hijau telah menjadi tren kebijakan ekonomi yang dilakukan oleh berbagai negara secara global guna membangun pertumbuhan ekonomi berkelanjutan atau sustainable development. Tanpa terkecuali Indonesia yang memiliki potensi sumber daya energi terbarukan yang besar.

Merespons tren tersebut, Bank Mandiri pada tanggal 6-7 September 2022 menggelar workshop bertajuk “Shaping Roadmap to be Prefered Bank in Renewable Energy” yang mengikutsertakan Kementerian ESDM, Kementerian BKPM, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), PT PLN, serta top players Renewable Energy, khususnya dalam bidang Hydro power, Geothermal, dan Solar panel.

Baca juga : Respek, Bank Mandiri Group Berikan Apresiasi buat Anggota Paskibraka Tingkat Pusat

Rangkaian acara workshop akan ditutup dengan site visit ke PLTP Patuha, PLTA Saguling serta PLTS Cirata guna mempertajam insight dan meningkatkan kerja sama bisnis terkait Renewable Energy di Bank Mandiri sehingga dapat menciptakan expertise di bidang ini.

Wakil Direktur Utama Bank Mandiri Alexandra Askandar menyampaikan, diskusi ini merupakan wujud peran nyata Bank Mandiri mendukung Indonesia mencapai komitmen Net Zero Emission (NZE) pada tahun 2060 atau lebih cepat. “Workshop ini menjadi wadah aspirasi bagi pemangku kepentingan, regulator, pelaku industri dan Bank Mandiri untuk bersama-sama menggali potensi dalam hal energi berkelanjutan yang selaras dengan Agenda Nasional Pemerintah” imbuhnya.

Baca juga : Halusinasi atau Real? Spiderverse Muncul di Kehidupan Nyata

Menyadari bahwa pengembangan kapabilitas sumber daya manusia merupakan salah satu kunci mewujudkan keberhasilan NZE, maka workshop kali ini melibatkan jajaran Top Management Bank Mandiri hingga Perusahaan Anak, ujar Alexandra dalam sambutannya, Selasa (6/8).

Komitmen Indonesia mendukung ekonomi hijau terus meningkat signifikan sebagai bukti keseriusan industri dan pemerintah. Hal ini terlihat dari total Pembiayaan Hijau Nasional pada akhir 2021 sebesar Rp Rp 466 Trilun atau 8% dari total Kredit Indonesia.

Baca juga : Program Mudik Gratis Bank Mandiri Hantarkan 7.000 Pemudik ke Kampung Halaman

Adapun Bank Mandiri, ungkap Alexandra telah berkontribusi 20,7% dari total kredit hijau di Tanah Air. Realisasi tersebut menegaskan komitmen perseroan untuk menciptakan green economy yang tercermin pada ESG Framework & Roadmap dalam Rencana Aksi Keuangan Berkelanjutan sesuai dengan POJK 51/2017.

“Hingga kuartal II 2022 Bank Mandiri telah menyalurkan pembiayaan berkelanjutan sebesar Rp226 triliun atau sekitar 25% dari total kredit Bank Mandiri, antara lain pembiayaan kepada sektor energi terbarukan, pengelolaan SDA berkelanjutan, dan transportasi ramah lingkungan.”

Tidak hanya dari sisi kredit, dari sisi pendanaan bank berkode emiten BMRI ini juga telah mengembangkan serangkaian sustainable product seperti sustainable bond sebesar US$ 300 juta, ESG repo sebesar US$ 500 Juta, serta retail consumer loan untuk pembelian mobil listrik dan solar panel. “Untuk mengakselerasi Low Carbon Investment, kami akan terus berinovasi mengembangkan berbagai produk berkelanjutan sesuai best practices seperti sustainability linked loan termasuk ke sektor renewable energy,” pungkas Alexandra.

Bank Mandiri merupakan salah satu bank terkemuka di Indonesia dengan layanan finansial kepada nasabah yang meliputi segmen usaha Corporate, Hubungan Kelembagaan, Commercial, Micro & SME, Consumer Banking, Treasury dan International Banking. Bank Mandiri pada saat ini bersinergi dengan beberapa perusahaan anak untuk mendukung bisnis utamanya yaitu: Mandiri Sekuritas (jasa dan layanan pasar modal);

Bank Syariah Indonesia (perbankan syariah), Bank Mandiri Taspen/Mantap (kredit UMKM), AXA-Mandiri Financial Services (asuransi jiwa), Mandiri InHealth (asuransi kesehatan), Mandiri AXA General Insurance (asuransi umum), Mandiri Tunas Finance (jasa pembiayaan), Mandiri Utama Finance (jasa pembiayaan), Mandiri International Remittance (remitansi), Mandiri Europe (treasury & financial institution), dan Mandiri Capital Indonesia (pembiayaan modal ventura).

Dalam ekspansi bisnis, Bank Mandiri terus mengembangkan layanan dan produk perbankan digital yang mampu memenuhi berbagai kebutuhan nasabah korporasi dan retail. Kopra by Mandiri merupakan solusi digital bagi industri  nasional yang menyatukan para korporasi sampai pelaku usaha kecil menengah dalam suatu ekosistem digital single access yang sangat mudah dan solutif seperti layanan Cash Management, Forex, Trade & Guarantee, Supply Chain Management, Virtual Account sampai solusi keuangan terintegrasi berbasis Application Programming Interface (API).

Sedangkan layanan digital retail meliputi aplikasi Livin’ by Mandiri, kartu prabayar Mandiri e-money, serta layanan informasi berbasis kecerdasan buatan Mandiri Intelligent Assistant (MITA) pada akun resmi WhatsApp Bank Mandiri di +62 811-84-14000.

Hingga Juni 2022, jaringan Bank Mandiri telah tersebar di seluruh Indonesia yang meliputi 3.869 jaringan kantor, yang terdiri dari 2.238 kantor cabang dan 1.631 kantor mikro. Layanan distribusi Bank Mandiri juga dilengkapi dengan 13.077 unit ATM yang terhubung dalam jaringan ATM Link, ATM Bersama, ATM Prima dan Visa/Plus, Electronic Data Capture (EDC) serta jaringan e-banking yang meliputi New Livin` by Mandiri, SMS Banking dan Call Center 14000.
Informasi detail tentang Bank Mandiri bisa diakses melalui www.bankmandiri.co.id_

Artikel Terkait
Respek, Bank Mandiri Group Berikan Apresiasi buat Anggota Paskibraka Tingkat Pusat
Halusinasi atau Real? Spiderverse Muncul di Kehidupan Nyata
Program Mudik Gratis Bank Mandiri Hantarkan 7.000 Pemudik ke Kampung Halaman
Artikel Terkini
Serangan Iran ke Israel Berkaitan dengan Kedaulatan Negara
Penyelesaian Bank Centris `Simple` tapi Dibikin `Riweuh`, Satgas BLBI mau Buka Kotak Pandora?
Kepala Subdirektorat Dukungan Pengerahan SDM BNPB Yustam Syahril Serahkan Bantuan Kepada Bupati Tanah Datar
PNM Gelar Studi Banding Anyaman bagi Ketua Kelompok Unggulan Mekaar di Cirebon
Jamin Keselamatan Warga Sipil, Komnas HAM Dorong Pendekatan Terukur di Papua
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas