INDONEWS.ID

  • Minggu, 28/05/2023 10:37 WIB
  • Kementerian PUPR Merevitalisasi JCC Dukung KTT ASEAN Plus di Jakarta

  • Oleh :
    • Mancik
Kementerian PUPR Merevitalisasi JCC Dukung KTT ASEAN Plus di Jakarta
Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono mencoba sepeda bambu karya pelaku UMKM pada ajang SMEs Hub Pameran UMKM di Kawasan Waterfront City Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (9/5/2023). SMEs Hub Pameran UMKM merupakan side event Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ke-42 ASEAN di Labuan Bajo sebagai ajang kegiatan pelaku UMKM memamerkan sekaligus menjual produk unggulannya.(Foto:Istimewa))

INDONEWS.ID - Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) siap merevitalisasi Jakarta Convention Center (JCC) sebagai venue untuk perhelatan KTT ASEAN Plus 2023 di Jakarta pada September 2023.

"Untuk revitalisasi venue JCC dalam kaitannya dengan persiapan KTT ASEAN Plus 2023," ujar Juru Bicara Kementerian PUPR Endra S Atmawidjaja, di Jakarta, Jumat (27/5/2023).

Endra menambahkan, revitalisasi tersebut siap dilaksanakan dalam sepekan atau dua pekan ke depan.

"Yang diubah hanya JCC karena akan dipakai sebagai venue KTT ASEAN Plus, kita hanya punya waktu empat bulan untuk renovasi gedung, perbaikan lanskap, tempat parkir untuk VVIP," katanya.

Revitalisasi JCC tersebut dilakukan untuk mendukung KTT ASEAN Plus 2023 yang akan dihadiri tidak hanya negara-negara anggota ASEAN, namun juga dengan para mitra ASEAN.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta bersama Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI dan lembaga terkait melakukan berbagai persiapan untuk mematangkan dan memastikan rangkaian KTT ASEAN 2023 berjalan lancar.

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono mengatakan, pihaknya berencana mengerahkan anak-anak sekolah untuk memeriahkan acara dan menyambut kedatangan para delegasi di Jakarta.

Selain itu, Pemprov DKI juga melakukan berbagai kesiapan penyelenggaraan rangkaian KTT ASEAN di Jakarta seperti gotong royong, kerja sama lintas sektoral meliputi perbaikan jalan, penerangan lampu jalan yang dilakukan oleh Dinas Bina Marga, dan pengaturan lalu lintas dilakukan oleh Dinas Perhubungan.

Lalu, Dinas Kesehatan menyiapkan dokter yang diperlukan di lokasi penginapan, dan Dinas Pendidikan menyiapkan anak-anak sekolah untuk menyambut para rombongan delegasi berbagai negara.

Sekjen Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) RI Cecep Herawan memaparkan, sebanyak 36 negara dan berbagai organisasi internasional akan menghadiri ASEAN Foreign Ministers` Meeting (AMM)/Post Ministerial Meetings (PMC). Sedangkan penyelenggaraan KTT ASEAN Plus akan dihadiri 26 negara dan organisasi internasional.

Karena itu, kata Cecep dibutuhkan koordinasi dengan berbagai pihak untuk menyukseskan acara bertaraf internasional tersebut.*

Artikel Terkait
Artikel Terkini
Dewan Pakar BPIP: Akademisi Bisa Buka Wacana Keselarasan Sistem Pilpres dengan Sila ke-4 Pancasila
Baznas RI Berikan Penghargaan Kepada Bupati Tanah Datar
HUT Basarnas ke 52, Kerja Keras, Cerdas, Ikhlas, dan Tuntas
Aksara Bricks, Cluster Gaya Eropa di Pasar Minggu
Ancaman Propaganda Pro-Khilafah: Dari Kajian Tertutup Hingga Pop-Culture
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas