INDONEWS.ID

  • Minggu, 17/09/2023 14:40 WIB
  • Dari Jakarta ke Kaltim

  • Oleh :
    • luska
Dari Jakarta ke Kaltim

Swedia, INDINEWS.ID - Sabtu malam (16/9), The Swedish Indonesian Bagus Association kembali menampilkan tarian Indonesia di acara Lund Kulturnatten atau Lund Culture Night di kota Lund, Swedia Selatan. 

Kali ini  Bagus Association atau Bagusföreningen dalam bahasa Swedia, menampilkan tari Topeng Kipas Betawi yang dibawakan oleh dua anak keturunan Indonesia, yakni Minoo Fahim (12) dan Astrid Brita (10). 

Selain itu, juga ditampilkan tarian dari Kalimantan Timur yakni, tari Burung Enggang yang merupakan tarian popular Dayak Kenyah. Tarian ini dibawakan oleh perempuan Indonesia yang menetap di Swedia,  mahasiswi-mahasiswi Indonesia yang sedang kuliah di kota Lund serta orang asing anggota Bagusföreningen.

Lund Kulturnatten adalah acara rutin tahunan setiap bulan September, yang diadakan oleh Pemerintah Daerah kota Lund.  Bagusföreningen selalu memanfaatkan event ini untuk promosi tari-tarian Indonesia. "Ini adalah promosi gratis dan murah meriah untuk Indonesia. Pemerintah tak perlu mengirim misi budaya berbiaya mahal dari Indonesia, cukup memanfaatkan resources lokal yang ada atau diaspora Indonesia," kata Nina Mussolini-Hansson, salah satu pendiri Bagusföreningen.

Sementara itu, dua orang penonton Swedia, Elizabeth Anderson dan kawannya Eva Johansson nampak terpukau saat melihat para penari Bagusföreningen. "Wow...kalian cantik sekali. Tarian Indonesia bagus sekali.. Oh dari Kalimantan," ujar dua wanita pensiunan itu.

Kota Lund adalah kota tua di Swedia Selatan. Kota ini merupakan magnet wisata di Swedia Selatan karena disini berdiri gereja kathedral yang berusia hampir seribu tahun dan rumah-rumah tua khas Swedia. Selain sebagai kota turis dan pusat berbagai perusahaan multinasional Swedia, kota Lund juga dikenal sebagai kota pelajar. Universitas Lund yang memiliki mahasiswa dari berbagai belahan dunia merupakan universitas tertua kedua di Swedia.  Sekitar hampir 50 orang mahasiswa Indonesia belajar di kota tua yang cantik itu.

Bagusföreningen  adalah organisasi nirlaba/ swadaya masyarakat  yang bertujuan untuk mempererat hubungan dan pengertian antara Swedia-Indonesia. Berpusat di kota Malmö, kota ketiga terbesar di Swedia, Bagusföreningen mempunyai aktivitas rutin setiap minggu yakni, kursus tari menari Indonesia. Selain itu aktivitas tahunan Bagus adalah ikut serta dalam berbagai festival kebudayaan di Swedia.

Artikel Terkait
Artikel Terkini
Dewan Pakar BPIP: Akademisi Bisa Buka Wacana Keselarasan Sistem Pilpres dengan Sila ke-4 Pancasila
Baznas RI Berikan Penghargaan Kepada Bupati Tanah Datar
HUT Basarnas ke 52, Kerja Keras, Cerdas, Ikhlas, dan Tuntas
Aksara Bricks, Cluster Gaya Eropa di Pasar Minggu
Ancaman Propaganda Pro-Khilafah: Dari Kajian Tertutup Hingga Pop-Culture
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas