INDONEWS.ID

  • Kamis, 15/02/2018 11:44 WIB
  • Fadli Zon Nilai Bawaslu Keliru Soal Kontrol Materi Ceramah Agama

  • Oleh :
    • hendro
Fadli Zon Nilai Bawaslu Keliru Soal Kontrol Materi Ceramah Agama
Wakil Ketua DPR Fadli Zon (istimewa)

Jakarta, INDONEWS.ID – Rencana Bawaslu mengeluarkan panduan materi ceramah agama terkait penyelenggaraan Pilkada sepertinya akan mendapat tantantangan dari berbagai kalangan. Tidak terkecuali Wakil Ketua DPR Fadli Zon.

Menurut Fadli, kebijakan ini di luar tugas pokok dan fungsi (tupoksi) Bawaslu sebagai pengawas pilkada. Menurut Fadli, tindakan ini justru akan semakin memanaskan suasana Pilkada. "Saya menilai upaya seperti ini, justru yang terjadi akan semakin memanaskan suasana," ujar Fadli di Jakarta, Kamis (15/2/2018).

Baca juga : TPN: Prabowo Keliru Ungkap Data Alutsista Dalam Kasus Pembebasan Irian Barat

Meski buku panduan belum selesai disusun, kata Fadli, kenyataannya di sejumlah daerah seperti di Jawa Barat telah dikeluarkan surat imbauan dari Bawaslu perihal pengaturan penyampaian materi ceramah keagamaan. Baik di pesantren, masjid, majelis taklim, dan khotbah Jumat. “Langkah Bawaslu untuk mengontrol materi ceramah agama sangat keliru," ungkap politisi Gerindra itu.

Fadli menjelaskan, jika melihat tupoksi Bawaslu dalam Undang-undang nomor 7 tahun 2017 tentang Pemilu, tugas Bawaslu adalah  mengawasi politik uang, netralitas Aparatur Sipil Negara (ASN), TNI, dan Polri. "Tidak ada kewajiban mengawasi ulama, kiai, atau para pemuka agama di dalam rumah-rumah ibadah," katanya.

Baca juga : Gus Ulil: Narasi Agama yang Keliru di Medsos Jadi Akar Radikalisme Berbasis Agama

Fadli menilai, selama ini tugas Bawaslu belum maksimal dalam mengawasi ASN, TNI, dan Polri. karena hal itu sudah jelas tertulis di dalam UU.  

Lebih lanjut Fadli meminta Bawaslu harus lebih peka jika isu agama ini adalah sensitif. Jangan membuat kebijakan yang memancing kecurigaan publik. Sebab, ketika kebijakan ini diterapkan, apakah dalam pelaksanaannya Bawaslu bisa berlaku adil untuk mengawasi seluruh tempat ibadah.

Baca juga : Soal `Relawan Jangan Seret Jokowi`, Sekjen Kornas: Saya Kira Ini Keliru
Artikel Terkait
TPN: Prabowo Keliru Ungkap Data Alutsista Dalam Kasus Pembebasan Irian Barat
Gus Ulil: Narasi Agama yang Keliru di Medsos Jadi Akar Radikalisme Berbasis Agama
Soal `Relawan Jangan Seret Jokowi`, Sekjen Kornas: Saya Kira Ini Keliru
Artikel Terkini
Ketum TP PKK Resmikan Gerakan Bedah Rumah serta Bangun Sanitasi dan Penanganan Stunting Serentak di Sumsel
Kementerian PPPA Beri Apresiasi Para Tokoh Perempuan Penerima Penghargaan Seni dan Budaya MSI
Tiga Sanggar di Tanah Datar Terima Bantuan dari Indo Jalito Peduli Jakarta
BNPP dan Bakamla Berkomitmen Jaga Perbatasan Laut, Perkuat Kedaulatan di Karang Singa
Spesifikasi Samsung S24 Ultra, Smartphone Flagship Terbaru yang Wajib Dilirik!
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas