INDONEWS.ID

  • Kamis, 23/08/2018 05:02 WIB
  • Hari Ini KPK akan Minta Keterangan Romi

  • Oleh :
    • luska
Hari Ini KPK akan Minta Keterangan Romi
Romahurmuziy (Romi). (Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID - Ketua Umum PPP, Romahurmuziy (Romi) hari ini Kamis (23/8/2018) akan diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Romi sebelumnya mangkir dari panggilan KPK lantaran pulang kampung untuk merayakan Hari Raya Idul Adha Idul Adha 1439 H.

Romi akan diperiksa sebagai saksi atas tersangka mantan pegawai kementerian keuangan, Yaya Purnomo, dalam kasus dugaan suap usulan dana perimbangan keuangan daerah pada APBN perubahan Tahun Anggaran 2018.

Baca juga : Dinilai Langgar Etika, Mulan Jamella Disarankan Lapor ke KPK Soal Dikirimi Kacamata

Dalam hal ini keterangan Romi sangat dibutuhkan oleh KPK terkait kapasitas sebagai Ketua Umum PPP yang mana jajarannya telah mengamankan uang senilai Rp 1,4 miliar dari Bendahara Umum PPP, Puji Suhartono.

Sebagai infomasi, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menemukan uang sekitar Rp1,4 miliar dari rumah salah satu pengurus Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dalam penyidikan kasus suap terkait usulan dana perimbangan keuangan daerah pada RAPBN Perubahan Tahun Anggaran 2018.

Baca juga : Pengamat: Perppu KPK Tak Miliki Urgensi

KPK mendapati sejumlah uang dolar, KPK juga mengamankan dokumen terkait permohonan anggaran daerah.

"Terkait dengan uang yang ditemukan dan kemudian disita di rumah salah satu pengurus PPP tersebut kami mendalami relasi dan keterkaitannya dengan proses pengurusan anggaran ini ataupun keterkaitannya dengan tersangka YP (Yaya Purnomo, Kasie Pengembangan Pendanaan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kementrian Keuangan)," kata Febri di Gedung KPK Jakarta, Rabu (1/8/2018).

Baca juga : Tolak Penerbitan Perppu KPK, PKS: Demokrasi Kita Akan Mati

Sedangkan dari rumah dinas salah satu staf khusus anggota Komisi XI fraksi PAN, penyidik juga menyita sebuah mobil toyota camry. Diduga mobil tersebut masih terkait dengan kasus mafia anggaran daerah ini.

Untuk diketahui, KPK pada Kamis (26/7) pekan lalu telah menggeledah tiga lokasi dalam penyidikan kasus ini, yakni Apartemen di Kalibata City yang dihuni oleh tenaga ahli dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN), rumah dinas anggota Komisi XI DPR RI dari Fraksi PAN, dan juga rumah pengurus PPP.

Kasus ini diawali dari Operasi Tangkap Tangan (OTT) pada awal Mei 2018. Atas perkara ini, penyidik menetapkan status tersangka pada empat orang. Mereka yakni anggota Komisi XI DPR RI Amin Santono, Eka kamaluddin (swasta-perantara), Yaya Purnomo (Kasi Pengembangan Pendanaan Kawasan Perumahan dan Pemukiman Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kemenkue), dan Ahmad Ghiast (swasta).

Sebelum mengungkap kasus ini, penyidik sudah melakukan penyelidikan sejak Desember 2017. Terkait konstruksi perkara, diduga penerimaan Rp500 juta yakni Rp400 juta pada Amin Santono dan Rp100 juta pada Eka Kamaluddin melalui transfer dari kontraktor Ahmad Ghias merupakan bagian dari tujuh persen komitmen fee yang dijanjikan dari dua proyek di Pemkab Sumedang senilai total Rp25 miliar, diduga komitmen fee sekitar Rp1,7 miliar.

Kedua proyek itu yakni proyek pada Dinas Perumahan, kawasan permukiman dan pertanahan di Kabupaten Sumedang senilai Rp4 miliar dan proyek Dinas PUPR Kab Sumedang senilai Rp21,8 miliar.

Sumber dana suap diduga berasal dari para kontraktor di lingkungan Pemkab Sumedang. Ahmad Ghiast diduga berperan sebagai kordinator dan pengepul dana untuk ‎memenuhi permintaan Amin Santono.

Untuk kasus ini, KPK menetapkan empat tersangka yaitu mantan anggota Komisi XI DPR Amin Santono, Eka Kamaluddin (perantara), dan Yaya Purnomo (eks pejabat Kemenkeu), dan seorang kontraktor Ahmad Ghiast. Sumber dana untuk suap itu disebut berasal dari para kontraktor di Sumedang. (Lka)

Artikel Terkait
Dinilai Langgar Etika, Mulan Jamella Disarankan Lapor ke KPK Soal Dikirimi Kacamata
Pengamat: Perppu KPK Tak Miliki Urgensi
Tolak Penerbitan Perppu KPK, PKS: Demokrasi Kita Akan Mati
Artikel Terkini
Penandatanganan Dukungan Pembangunan Zona Iintegritas Bid Humas Polda Kepri Menuju Wilayah Bebas dan Korupsi
Eka putra dan Richi Aprian Dilantik Sebagai Bupati Tanah Datar oleh Gubernur Sumatera Barat
Tindaklanjuti Instruksi Mendagri, Bupati Landak Gelar Sosialisasi PPKM
Ciptakan Dunia Maya yang Sehat, Edukasi Ruang Publik Harus Terus Dilakukan
Kasal Tinjau Lahan TNI AL di Pulau Damar
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
faramir