INDONEWS.ID

  • Kamis, 05/03/2020 12:59 WIB
  • Setelah Korsel, Giliran Italia Tutup Semua Sekolah dan Kampus Akibat Virus Corona

  • Oleh :
    • Rikardo
 Setelah Korsel, Giliran Italia Tutup Semua Sekolah dan Kampus Akibat Virus Corona
Wisatawan mengenakan masker pelindung saat menaiki gondola di Venesia, Italia, Minggu, 23 Februari 2020. Warga di Italiatelah memborong persediaan masker untuk melindungi diri dari virus corona. REUTERS/Manuel Silvestri

Jakarta, INDONEWS.ID - Pemerintah Italia memutuskan menutup semua sekolah dan universitas, serta mengambil langkah-langkah darurat lainnya pada hari Rabu untuk mencoba memperlambat penyebaran virus Corona atau COVID-19.

Mengkutip dari Reuters, (5/3/2020), Badan Perlindungan Sipil Italia mengatakan jumlah kematian di Italia naik menjadi 107 setelah 28 orang meninggal karena virus selama 24 jam terakhir.

Baca juga : Kementan Tegaskan Kalung Anti Virus Corona Bukan Vaksin

Menteri Pendidikan Lucia Azzolina mengatakan sekolah-sekolah dan universitas-universitas di seluruh negeri akan ditutup dari Kamis hingga setidaknya 15 Maret. Hanya sekolah-sekolah di wilayah utara yang paling terkena dampak epidemi yang telah ditutup sejauh ini.

Jumlah kasus sejak wabah muncul 13 hari lalu naik menjadi 3.089 dari 2.502 pada hari Selasa. Dari mereka yang tertular penyakit itu, sekitar 3,5% telah meninggal, kata kepala Badan Perlindungan Sipil Italia, Angelo Borrelli.

Baca juga : Update Corona 27 Juni, Kasus Positif 1.385, Pasien Sembuh Menjadi 21.909

Pemerintah mengadopsi keputusan untuk mencoba memperlambat infeksi yang meningkat sekitar 500 per hari.

"Rumah sakit kami, meskipun efisiensinya, berisiko kewalahan, kami memiliki masalah dengan unit perawatan intensif," kata Perdana Menteri Giuseppe Conte.

Baca juga : Kabar Baik, 11 Provinsi Tidak Melaporkan Penambahan Kasus Positif Covid-19

Pemerintah telah menangguhkan acara dalam bentuk apapun dan memberikan jarak aman antar orang setidaknya satu meter.

Pengumuman juga menyerukan penutupan bioskop dan teater, dan memberitahu orang Italia untuk tidak berjabat tangan atau berpelukan, dan untuk menghindari kontak fisik langsung dengan semua orang.

Italia juga memerintahkan semua acara olahraga utama, termasuk pertandingan sepak bola Serie A, untuk dimainkan di stadion kosong.

Penutupan sekolah menyebabkan kegembiraan di antara beberapa anak dan reaksi beragam dari orang tua.

"Saya berharap keputusan ini karena saya takut wabah di sekolah," kata Massimiliano Del Ninno, ayah dari seorang siswa sekolah dasar Roma. "Bahkan jika kita berhadapan dengan kelompok umur yang tampaknya tidak beresiko, mereka bisa menjadi pembawa virus."

Clarissa Mazzei, seorang ibu tiga anak berusia 30 tahun, menyebutnya sebagai peristiwa tragis bagi para siswa dan juga bagi para orang tua.

Wakil Menteri Ekonomi Laura Castelli mengatakan pemerintah menyadari masalah yang akan menyebabkan keluarga dan sedang mempersiapkan arahan untuk memungkinkan orang tua untuk tinggal di rumah dari pekerjaan untuk menjaga anak-anak.

Menurut laporan CNN, beberapa sekolah mengeluarkan surat sebelumnya pada hari Rabu yang memberi tahu orang tua dan wali bahwa sekolah akan ditutup sebagai tindakan pencegahan pada hari Kamis, dengan pengajaran online jarak jauh mulai Jumat.

Sekolah sudah memiliki pilihan untuk menunda pengajaran karena wabah, tetapi penutupan sekalah diwajibkan pemerintah.

Kementerian Pendidikan Italia telah meluncurkan situs web dengan informasi tentang bagaimana menghadapi kemungkinan wabah virus Corona di sekolah.

Kementerian juga meluncurkan portal informasi yang berfokus pada pembelajaran jarak jauh dan mengatakan 2.000 guru berpartisipasi dalam webinar tentang pembelajaran jarak jauh pada hari Selasa, hari pertama program.

Italia menderita wabah virus Corona terburuk di Eropa, dengan 79 kematian dilaporkan. Diperkirakan 100.000 orang di Italia secara efektif berada di bawah karantina virus Corona.

Pemerintah telah menutup beberapa kota di utara Italia untuk menghambat penyebaran virus. Langkah-langkah tersebut termasuk melarang orang memasuki atau meninggalkan daerah yang terkena dampak, menangguhkan acara publik dan menutup atraksi, seperti museum, kepada publik, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa.

Artikel Terkait
Kementan Tegaskan Kalung Anti Virus Corona Bukan Vaksin
Update Corona 27 Juni, Kasus Positif 1.385, Pasien Sembuh Menjadi 21.909
Kabar Baik, 11 Provinsi Tidak Melaporkan Penambahan Kasus Positif Covid-19
Artikel Terkini
Kunjungan Kerja Ke Surabaya, Doni Monardo Dorong Peran Kampus Menuju Adaptasi Kebiasaan Baru
Dukung Kesehatan di Masa Pandemi, Li Foundation Bagikan Pisang dan Kelapa Muda untuk Para Pesepeda
Mahfud MD Ungkap Alasan Menteri Lambat Cairkan Anggaran di Tengah Covid-19
Ini Dua Prediksi Rizal Ramli yang Terbukti Benar
Ini Strategi Banyuwangi Ketika Buka Kembali Sektor Pariwisata
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas