INDONEWS.ID

  • Sabtu, 14/03/2020 21:01 WIB
  • Kemendagri Dorong PKK Terlibat Aktif dalam Pencegahan Virus Corona

  • Oleh :
    • Marsi Edon
Kemendagri Dorong PKK Terlibat Aktif dalam Pencegahan Virus Corona
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian saat hadir membuka acara Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK Ke-48 yang digelar di Posyandu Sakura X, Perumnas Bumi Telukjambe Blok F, Desa Sukaluyu, Kabupaten Karawang.(Foto:Istimewa)

Karawang, INDONEWS.ID - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian mengatakan, Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) bisa ikut berkontribusi dalam mencegah mewabahnya virus Corona. PKK terkait erat dengan elemen terkecil dalam kehidupan bermasyarakat, yakni keluarga.

Menurut Tito, Lewat PKK, keluarga bisa diberdayakan. Melalui PKK, kesadaran akan pentingnya menjaga kesehatan bisa dilakukan.

Baca juga : Update Covid-19, Positif COVID-19 Bertambah 1.671, Total Jadi 74.018 Kasus

"Jadi PKK juga bisa mmberikan kontibusi untuk menagani masalah corona virus," kata Mendagri saat membuka acara Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK Ke-48 yang digelar di Posyandu Sakura X, Perumnas Bumi Telukjambe Blok F, Desa Sukaluyu, Kabupaten Karawang, Sabtu (14/3/2020).

Virus Corona atau Covid-19, menurut Tito kini telah ditetapkan sebagai pandemi oleh World Health Organization (WHO) atau atau organisasi kesehatan dunia. Artinya, penyebaran virus yang awalnya muncul di Kota Wuhan, Tiongkok ini sudah mendunia.

Baca juga : Penggunaan Masker, Kunci Pencegahan Penularan Covid-19 Melalui Udara di Ruang Tertutup

"Dari 193 negara di dunia ini sudah terkena. Kalau saya tidak salah 121 negara, kalau saya tidak salah yang sudah terkena, artinya sudah menjadi masalah dunia,"katanya.

Pemerintah, lanjut Tito, sudah melakukan berbagai upaya untuk menangkal mewabahnya virus Corona. Salah satunya, mensosialisasikan bahaya virus, penanganan dan himbauan untuk hidup sehat serta lain sebagainya. Pemerintah daerah juga mesti proaktif ikut mensosialisasikan itu. Termasuk PKK.

Baca juga : Covid-19 Masih Berlangsung, Ketum PBNU Ingatkan Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan

"Kan banyak yang tidak mengerti, tidak ngerti muncul kepanikan, bahwa coronya virus ini dari data yang ada tingkat kematian itu relatif kecil, dan tingkat kesembuhannya relatif tinggi. Ini Pak dokter lebih tahu daripada saya. Tapi saya baca-baca saja, yang namanya virus tidak ada obatnya, yang ada vaksinnya, atau kekebalan tubuh, antibodi" katanya.

Ia juga mengingatkan, sekarang yang lebih penting adalah membangun kesadaran untuk hidup sehat.Semua orang harus berusaha agar tidak terjadi penularan. Dan, semua orang mesti tahu, lewat apa virus itu menular. Sehingga bisa melakukan pencegahan sendiri.

"Kita tahu macam-macam metode penularannya, melalui bersin, sentuhan percikan-percikan penderitanya yang terkena setelah itu dipegang oleh yang lain. Nah untuk itu mungkin perlu upaya-upaya untuk mengurangi kerumunan- kerumunan. Yang kedua bersih-bersih tangan, ini ada kampanye bersih-bersih tangan, karena tangan adalah salah satu upaya media yang sangat penting, ini antiseptic, sabun, cuci tangan, dan lain-lain," urai Tito.

Selain itu, ia menambahkan, minum air putih salaha satu langkah antisipasti. Menurutnya, itu upaya yang bisa meminimalisir agar seseorang tak ikut tertular.

"Ini lagi dipelajari ada tidak kemampuan survive virus ini dengan iklim, kalau memang dia mati di iklim panas, kita beruntung di Indonesia, kira-kira begitu. Kemudian lagi adalah memperkuat daya tahan tubuh, ini yang perlu disosialisasikan, olahraga, makan-makan sehat, buah-buahan dan lain-lain, vitamin, apa saja yang bisa, termasuk ibadah, ibadah berdoa kepada Allah. Itu akan membuat stres kita turun," tutupnya.*

 

 

 

Artikel Terkait
Update Covid-19, Positif COVID-19 Bertambah 1.671, Total Jadi 74.018 Kasus
Penggunaan Masker, Kunci Pencegahan Penularan Covid-19 Melalui Udara di Ruang Tertutup
Covid-19 Masih Berlangsung, Ketum PBNU Ingatkan Masyarakat Patuhi Protokol Kesehatan
Artikel Terkini
Wacana Reshuffle Kabinet Jokowi, Tanggapan Menteri Erick Tohir Mengejutkan
Update Covid-19, Positif COVID-19 Bertambah 1.671, Total Jadi 74.018 Kasus
Pilot Terlibat Narkoba, Garuda: Kita Akan Dipecat, Tak Ada Toleransi!
Resuffle Kabinet Maju Mundur
KSAD Ceritakan Kronologi 1.280 Orang di Secapa AD Positif Corona
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
eowyn