INDONEWS.ID

  • Senin, 14/11/2022 21:09 WIB
  • Terkait Pemilihan Rektor UIN Jakarta, Saiful Mujani: Sebagai Guru di Kampus Ini Malu Rasanya

  • Oleh :
    • very
Terkait Pemilihan Rektor UIN Jakarta, Saiful Mujani: Sebagai Guru di Kampus Ini Malu Rasanya
Saiful Mujani, Guru besar ilmu politik Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta. (Foto: Beritasatu.com)

Jakarta, INDONEWS.ID –Guru Besar FISIP Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Prof Dr Saiful Mujani menyatakan protes keras terkait kabar tentang rencana pemilihan rektor universitas tersebut yang dilakukan oleh Menteri Agama seorang diri.

Dikabarkan, seleksi calon rektor UIN Jakarta tersebut akan dilakukan di Hotel Sangri-La Surabaya. Calon yang akan diseleksi juga semuanya berasal dari Ciputat.

Baca juga : Pos Fohuk Satgas Yonif 742/SWY Berikan Penyuluhan Tentang Bela Negara Kepada Warga Perbatasan

“Dapat kabar, seleksi calon rektor tempat saya ngajar, UIN Jakarta, akan diadakan di Hotel Sangri-La Surabaya. Calon yang akan diseleksi juga semuanya dari Ciputat. Tim yang menyeleksi juga hampir semua dari Depag (Kementerian Agama),  Jakarta. Mengapa di Sangri-La Surabaya, bukan di Depag, Jakarta, atau UIN Ciputat?,” ujar Saiful Mujani yang juga pendiri Saiful Mujani Research and Colsulting tersebut dalam media sosialnya di Jakarta, Senin (14/11).

Dia mempertanyakan prosedur pemilihan rektor UIN yang dilakukan oleh menteri seorang diri dan bukan dilakukan oleh UIN seperti oleh Senat Guru Besar.

Baca juga : Menperin: Pembentukan Satgas Impor Ilegal Dukung Industri Manufaktur Indonesia

“Prosedur pemilihan rektor di UIN atau di bawah Depag pada intinya tidak ditentukan oleh pihak UIN sendiri seperti oleh senat, melainkan  oleh Menteri Agama seorang diri. Mau-maunya Menteri aja mau milih siapa. UIN dan senat universitas tidak punya suara. Ini seperti lembaga jahiliah,” katanya.

Dikatakannya, pihak senat UIN hanya mencatat siapa yang daftar dan menenuhi syarat pemilihan rektor tersebut. Hasil inventaris senat diserahkan oleh rektor ke Kementerian Agama untuk diseleksi oleh tim. Tim itu kemudian memilih beberapa nama untuk diajukan ke Menteri Agama, yang selanjutnya akan dipilih oleh Menag.

Baca juga : Minimalisir Dampak Kerugian Ekonomi, Menko Airlangga Tekankan Pentingnya Antisipasi Bencana Secara Efektif dan Berkesinambungan

“Transparansi tidak nampak. Kasak kusuk lobby alternatifnya. Sebagai guru di kampus ini malu rasanya. Saya pernah bersuara agar pemilihan rektor dengan cara jahiliyah ini diboikot saja. Tapi tidak ada yang dengar,” ujarnya.

Menurut Saiful, sebelum kebijakan cara pemilihan rektor seperti sekarang ini, Rektor UIN/IAIN dipilih oleh Senat Guru Besar. “Dan (pemilihan melalui Senat Guru Besar itu, red.) telah melahirkan rektor-rektor yang kami hormati, kami cintai, dan kami banggakan seperti Alm Prof. Harun Nasution, Alm Prof. Azyumardi Azra,” pungkasnya. ***

Artikel Terkait
Pos Fohuk Satgas Yonif 742/SWY Berikan Penyuluhan Tentang Bela Negara Kepada Warga Perbatasan
Menperin: Pembentukan Satgas Impor Ilegal Dukung Industri Manufaktur Indonesia
Minimalisir Dampak Kerugian Ekonomi, Menko Airlangga Tekankan Pentingnya Antisipasi Bencana Secara Efektif dan Berkesinambungan
Artikel Terkini
Hikmahanto Sebut Fatwa ICJ Tidak Berdampak pada Israel
Kemenperin Apresiasi Kolaborasi Perusahaan Bus untuk Tingkatan Nilai Tambah
Pos Fohuk Satgas Yonif 742/SWY Berikan Penyuluhan Tentang Bela Negara Kepada Warga Perbatasan
Menperin: Pembentukan Satgas Impor Ilegal Dukung Industri Manufaktur Indonesia
Minimalisir Dampak Kerugian Ekonomi, Menko Airlangga Tekankan Pentingnya Antisipasi Bencana Secara Efektif dan Berkesinambungan
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
vps.indonews.id