INDONEWS.ID

  • Senin, 13/11/2023 11:18 WIB
  • SMAK 5 PENABUR Jakarta Ajarkan Pendidikan Karakter Melalui Drama Musikal Pandawa

  • Oleh :
    • very
SMAK 5 PENABUR Jakarta Ajarkan Pendidikan Karakter Melalui Drama Musikal Pandawa
Drama musikal berjudul “Pandawa” menyemarakkan pensi (pentas seni) penutupan cup SMAK 5 PENABUR, Escalades Pinishi. Pertunjukan tersebut diselenggarakan pada Jumat, (10/11) di Aula TKK 6 PENABUR Kelapa Gading. (Foto: Ist)

 

Jakarta, INDONEWS.ID Drama musikal berjudul “Pandawa” menyemarakkan pensi (pentas seni) penutupan cup SMAK 5 PENABUR,  Escalades Pinishi.

Baca juga : Dewan Pakar BPIP: Akademisi Bisa Buka Wacana Keselarasan Sistem Pilpres dengan Sila ke-4 Pancasila

Pertunjukan tersebut diselenggarakan pada Jumat, (10/11) di Aula TKK 6 PENABUR Kelapa Gading. Lebih dari empat ratus penonton hadir menyaksikan pertunjukkan tersebut.

Selama dua jam, cerita Pandawa dibawakan oleh siswa-siswa SMAK 5 yang semuanya adalah generasi Z. Padahal cerita tersebut biasanya dinikmati oleh generasi milenial dan di bawahnya.

Baca juga : HUT Basarnas ke 52, Kerja Keras, Cerdas, Ikhlas, dan Tuntas

Kepala SMAK 5, Lie Fong Fong, M.Pd. mengungkapkan bahwa cerita Pandawa memiliki kekayaan nilai-nilai yang dapat dipelajari oleh generasi masa kini. Nilai-nilai tersebut dimiliki oleh setiap karakter tokoh yang diperankan dalam pementasan tersebut.

Nilai-nilai tersebut antara lain adalah kebijaksanaan, ketaatan, keimanan, kejujuran, dan kesetiaan seperti para Pandawa. Sedangkan Kurawa mewakili nilai kejahatan, ketamakan, kebencian, kelicikan, dan angkara murka.

Baca juga : Sekjen Kemendagri Tekankan Pentingnya Pemda Perhatikan Pelayanan Kesehatan Primer

“Nilai-nilai tersebut sering ditemukan dalam kehidupan kita senyatanya,” jelas Lie Fong Fong melalui siaran pers yang diterima di Jakarta, Senin (13/11).

Kisah Pandawa juga mengajarkan sikap berani untuk melawan segala tindakan buruk, baik yang berasal dari orang lain maupun dalam diri sendiri.

“Nilai keberanian inilah yang diusung oleh Escalades Pinishi 2023 dengan mottonya Moment of The Brave, Strong, and Confident,” jelas Lie Fong Fong.

“Selain itu, pementasan Pandawa juga sebagai wujud SMAK 5 melestarikan kekayaan budaya yang telah mengakar di Indonesia,” tambahnya.

Pertunjukan Pandawa dimulai dengan situasi perang antara Pandawa dan Kurawa dalam memperebutkan Kerajaan Hastinapura yang disebut perang Bharatayuddha.

Dalam perang tersebut Pandawa dan Srikandi hendak membunuh Bisma, kakek Pandawa dan Kurawa sebagai akibat dari suatu cerita yang panjang. Kisah tersebut dipentaskan dengan alur melaju mundur untuk menjelaskan peristiwa awal yang terjadi.

Perang saudara antara Pandawa dan Kurawa diawali dari perjudian yang mempertaruhkan Kerajaan Hastinapura. Dalam perjudian tersebut, Pandawa, yakni Yudistira, Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa kalah dengan Kurawa yang diwakili oleh Duryudana dan Dursasana. Dan Sengkuni, paman mereka justru berpihak pada Kurawa untuk memenangkan perjudian tersebut.

Kekalahan Pandawa membuat mereka diasingkan dan diusir dari Hastinapura selama dua belas tahun. Selama pengasingan tersebut mereka menjalaninya sebagai masa pertobatan dan membangun kerajaan mereka sendiri hingga setara dengan Hastinapura.

Liciknya, meski dalam pengasingan Kurawa menyusun rencana untuk membunuh Pandawa agar tahta Kerajaan Hastinapura tetap berada di tangan mereka. Peperangan pun dimulai dengan permintaan bala pasukan Krisna untuk Kurawa, sedangkan Pandawa meminta Krisna sendiri untuk ada di pihak mereka.

Setelah peperangan yang cukup sengit, akhirnya Kurawa kalah dari para Pandawa. Dan perang berakhir dengan epic, yakni saat Bisma, sang kakek yang setia menjaga Kerajaan Hastinapura akhirnya wafat dalam peperangan tersebut. ***

Artikel Terkait
Dewan Pakar BPIP: Akademisi Bisa Buka Wacana Keselarasan Sistem Pilpres dengan Sila ke-4 Pancasila
HUT Basarnas ke 52, Kerja Keras, Cerdas, Ikhlas, dan Tuntas
Sekjen Kemendagri Tekankan Pentingnya Pemda Perhatikan Pelayanan Kesehatan Primer
Artikel Terkini
Dewan Pakar BPIP: Akademisi Bisa Buka Wacana Keselarasan Sistem Pilpres dengan Sila ke-4 Pancasila
Baznas RI Berikan Penghargaan Kepada Bupati Tanah Datar
HUT Basarnas ke 52, Kerja Keras, Cerdas, Ikhlas, dan Tuntas
Aksara Bricks, Cluster Gaya Eropa di Pasar Minggu
Ancaman Propaganda Pro-Khilafah: Dari Kajian Tertutup Hingga Pop-Culture
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas