INDONEWS.ID

  • Kamis, 16/05/2024 11:30 WIB
  • Program "Sekolah Damai", Ratusan Guru dan Pelajar di Banyuwangi Jadi Peace Ambassador BNPT

  • Oleh :
    • very
Program "Sekolah Damai", Ratusan Guru dan Pelajar di Banyuwangi Jadi Peace Ambassador BNPT
Direktur Pencegahan BNPT RI Prof. Dr. H. Irfan Idris, M.Ag. (Foto: Dok PMD BNPT)

Banyuwangi, INDONEWS.ID - Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI) terus memperkuat sinergi dan kolaborasi terhadap pencegahan paham radikal terorisme.

Salah satunya melalui program “Sekolah Damai” yang menjadi salah satu program prioritas yang digagas Kepala BNPT RI Komjen Pol. Prof. Dr. Mohammed Rycko Amelza Dahniel, MSi, di tahun 2024.

Baca juga : Simak Rekam Jejak dan Konsepnya! Dosen Senior IPDN "Turun Gunung" Bertarung Jadi Cabup Mamasa 2024-2029

Setelah “Sekolah Damai’ digelar di Palu Sulawesi Tengah, kemudian di Serang Banten, kini giliran Kabupaten Banyuwangi menjadi tempat pelaksanaan “Sekolah Damai” yang digelar di Pondok Pesantren Darussalam, Blokagung, Banyuwangi, Rabu-Kamis (15-16 Mei 2024).

Hari pertama “Sekolah Damai” di Blokagung ini, digelar “Pelatihan Guru dan Siswa Dalam Rangka Menumbuhkan Ketahanan Satuan Pendidikan Dalam Menolak Paham Intoleransi, Kekerasan, dan Bullying”, Rabu (15/5/2024). Kegiatan ini diikuti 100 guru dari Madrasah Aliyah (MA) dan Sekolah Menengah Atas (SMA) di kawasan Banyuwangi Selatan. 

Baca juga : Jet Tempur Sukhoi SU-30 MK2, Pesawat Hercules C-130 Dan Boeing 737-200 Pukau Ribuan pada Makassar International Eight Festival And Forum

Direktur Pencegahan BNPT RI Prof. Dr. H. Irfan Idris, M.Ag., mengatakan para peserta “Sekolah Damai” ini baik guru maupun siswa, akan menjadi “peace ambassador”  untuk menyebarkan paham-paham perdamaian di sekolah masing-masing, sekolah-sekolah lain di sekitarnya, dan masyarakat serta lingkungan wilayah Banyuwangi dan Jawa Timur.

“Tujuan kami disini adalah agar bapak ibu menjadi peace ambassador untuk menyebarkan perdamaian di sekolah-sekolah bapak dan ibu. Pasalnya, terorisme tidak ada sangkut pautnya dengan agama, karena di negara manapun ada terorisme yang mengatasnamakan agama,” kata Prof Irfan Idris seperti dikutip dari siaran pers Pusat Media Damai (PMD) BNPT.

Baca juga : Lilik Mardianto Rayakan Ulang Tahun Perkawinan dengan Sumbang Pompa Air untuk Masyarakat Waingapu Sumba Timur

Ia mencontohkan di Myanmar itu teroris beragama Budha, di Selandia Baru teroris yang menembaki umat Islam yang sedang Salat Jumat beragama Kristen. Juga di India, teroris beragama Hindu. Dan karena di Indonesia mayoritas beragama Islam, sehingga kebanyakan teroris di Indonesia beragama Islam.

“Seperti yang saya katakan tadi. Tidak ada agama apapun yang mempromosikan terorisme yang ada adalah oknum-oknum di agama tersebut,” tukasnya.

 

 

Terjadi Pergeseran

Guru Besar UIN Alauddin Makassar ini mengatakan bahwa saat ini terjadi pergeseran. Di masa lalu, laki-laki adalah aktor utama terorisme. Tapi saat ini, kaum perempuan dan anak-anak justru yang dimanfaatkan. Contohnya kasus bom keluarga di Surabaya, kemudian di Gereja di Makassar, dan di Sibolga. Juga Zakiah Aini yang menyerang Mabes Polri, serta kasus Dita yang mau membom Istana Negara.

Menurutnya, anak anak yang terpapar tidak bisa disalahkan 100% karena mereka berada di dunia baru yang luas dan bebas secara informasi.  Maka dari sebagai guru harus mampu mendukung dan mengawasi para siswa untuk memfilter informasi yang masuk ke dalam pengetahuan anak. 

“Teroris ada karena adanya radikalisme, maka itu pendidikan kita utamakan karena hanya pendidikan dan agama yang mampu mencegah seseorang untuk memiliki paham radikal, namun demikian ada juga faktor kekecewaan lalu ekonomi dan lain sebagainya,” paparnya.

Terkait pelaksanaan kegiatan di Ponpes Darussalam, Irfan mengungkapkan bahwa pihaknya bukan curiga, tapi justru yakin peserta dari sekolah-sekolah di sekitar Ponpes Darussalam sudah ‘clear’ dari intoleransi serta radikal terorisme.

“Justru kami ingin memperkuat mereka dengan informasi terbaru terkait pola pergerakan radikal terorisme global dan di Indonesia yang berubah menjadi lebih soft melalui media sosial (medsos),” ungkapnya.

Dengan perubahan pola melalui medsos ini, lanjutnya, para perempuan, pemuda/remaja, serta anak-anak menjadi rentan dipapar. Apalagi mereka (kelompok radikal terorisme) tahu masyarakat Indonesia tidak takut lagi kepada aksi teroris sehingga kini mereka melalui pendekatan tafsir atau dogma agama yang sebenarnya disalahgunakan.

Ke depan, lanjut Prof Irfan, BNPT akan menyiapkan indikator sekolah damai, misalnya tidak ada bullying, aksi kekerasan, intoleransi di sekolah tersebut. “Kemudian kami akan meminta kementerian terkait seperti Kementerian Pendidikan dan Kementerian Agama agar kegiatan seperti ini digelar secara berjenjang dari bawah sampai pendidikan tinggi.

“Diharapkan nanti “Sekolah Damai” ini akan berkembang sendiri, bukan melalui BNPT RI. Program ini harus terus diviralkan dan diperluas sehingga bisa meminimalisasi aksi intoleransi di sekolah yang bisa menyebabkan lahirnya aksi teror yang disenangi kelompok radikal terorisme,” pungkasnya.

 

Ciri-ciri Orang yang Terpapar Radikal Terorisme

“Sekolah Damai” di Ponpes Darussalam ini dibuka oleh Kasubdit WNI dan Kepentingan Nasional di Luar Negeri BNPT Kolonel Sus Drs. H. Solihuddin Nasution, M.Si.

Dalam sambutannya Kolonel Solnas, panggilan karibnya, memaparkan ciri-ciri orang terpapar radikal terorisme. Menurutnya, para guru wajib paham dengan ciri-ciri ini.

“Ciri pertama ketika ada orang yang berpikiran ingin mengganti Pancasila dengan kitab suci. Contohnya kalau orang Islam mengganti dengan Alquran, Kristiani mengganti Injil, dan Hindu dengan Weda, dan sebagainya,” jelasnya.

Ciri kedua, lanjutnya, ketika ada orang ingi menggantikan NKRI jadi khilafah. Ketiga intoleran. yaitu orang yang selalu menilai orang lain salah, suka bidah, mengkafirkan,dan tidak mau menerima kearifan lokal. Keempat menghalalkan kekerasan. 

 

Sementara itu, Wakil Pengasuh Ponpes Darussalam KH Ali Asyiqin sebagai tuan rumah menyambut baik kegiatan ini. Ia berterima kasih kepada BNPT dan seluruh guru yang hadir. Ia yakin kegiatan ini akan memberikan sesuatu yang luar biasa dalam mendidik masyarakat dan anak didik tentang intoleransi, kekerasan, dan bullying.

“Misi Sekolah Damai dengan Pelatihan Guru dan Siswa ini sangat mulia dan simpel untuk bersinergi karena semua pendidikan baik di pondok maupun umum. Karena semua pendidikan tujuannya adalah ubudiyah,” katanya.

Kiai Ali menambahkan seorang santri harus punya hati yang bersih dan niatan yang baik.

“Bila qolbu atau hati sudah terpatri, insyah Allah misi kita akan tercapai yaitu menolak paham intoleransi, kekerasan, dan bullying,” katanya.

Kegiatan hari pertama ini dihadiri Pengasuh Ponpes Darussalam Blokagung KH Ahmad HIsyam Syafaat, Ketua Yayasan Darussalam Blokagung KH Muhammad Hasyim Syafaat, Pengasuh Ponpes Putri Darussalam Blokagung Ny. Hj. Handariyatul Masruroh Syafaat. Sedangkan narasumber lain Ketua Tim Tenaga Kependidikan Kantor Kemenag Prov Jatim Dr Arini Indah Nihayaty, MSi,. Direktur Damar Istitute M Suaib Tahir, Lc, MA, PhD, mantan napiter Abu Fida, dan Nurin Baroroh S.Psi., M.Psi ( Dosen dan Psikolog Universitas Pangeran Diponegoro).

Hari kedua, Kamis (16/5/2024), kegiatan “Sekolah Damai” ini akan dihadiri kurang lebih 500 siswa Madrasah Aliyah dan SMA. Hadir menjadi narasumber Habib Husein Ja’far Alhadar, Analisis PMD BNPT Budi Hartawan S.Th .I, M.Hum., dan mitra deradikalisasi. Kegiatan “Sekolah Damai” ini hasil kolaborasi BNPT RI, Duta Santri Jatim, dan Kemenag Jatim. ***

 

Artikel Terkait
Simak Rekam Jejak dan Konsepnya! Dosen Senior IPDN "Turun Gunung" Bertarung Jadi Cabup Mamasa 2024-2029
Jet Tempur Sukhoi SU-30 MK2, Pesawat Hercules C-130 Dan Boeing 737-200 Pukau Ribuan pada Makassar International Eight Festival And Forum
Lilik Mardianto Rayakan Ulang Tahun Perkawinan dengan Sumbang Pompa Air untuk Masyarakat Waingapu Sumba Timur
Artikel Terkini
Simak Rekam Jejak dan Konsepnya! Dosen Senior IPDN "Turun Gunung" Bertarung Jadi Cabup Mamasa 2024-2029
Jet Tempur Sukhoi SU-30 MK2, Pesawat Hercules C-130 Dan Boeing 737-200 Pukau Ribuan pada Makassar International Eight Festival And Forum
Lilik Mardianto Rayakan Ulang Tahun Perkawinan dengan Sumbang Pompa Air untuk Masyarakat Waingapu Sumba Timur
Pos Kewar Satgas Yonif 742/SWY Bersama Puskesmas Weluli Berikan Asupan Gizi Kepada Anak Stunting di Perbatasan RI-RDTL
Santi Ayu Graito Kordinir UMKM hingga Berkembang
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
vps.indonews.id