Daerah

Internet Diblokir, Pemrpov Papua: Birokrasi Lumpuh, Informasi Jadi kacau

Oleh : Rikardo - Senin, 26/08/2019 12:10 WIB

Warga melakukan konvoi saat aksi di Mimika, Papua, Rabu (21/08). Aksi tersebut untuk menyikapi peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya, Malang dan Semarang.

Jakarta, INDONEWS.ID - Kepala Bagian Protokol Biro Humas dan Protokol Pemerintah Provinsi Papua, Gilbert Yakwar mengatakan Pemblokiran internet yang dilakukan oleh Kominfo untuk wilayah Papua masih berlangsung membuat aktivitas birokrasi di wilayah tersebut lumpuh total.

Padahal, terangnya, pemprov Papua sendiri sudah lama menerapakan sistem adminisitrasi bersifat elektronik untuk aktivitas birokrasi setiap hari. Sehingga, lanjutnya, keberadaan internet sangat dibutuhkan. Pemblokiran internet sangat mengganggu.

"Kami sangat terganggu dari jalur komunikasi dengan daerah dan pusat. Administrasi yang bersifat elektronik yang biasa masuk setiap hari semua terganggu," ujar Gilbert Yakwar pada Minggu, (25/08) seperti dikutip dari BBC News Indonesia.

Ia kwatir, jika akses internet tak kunjung normal maka akan menimbulkan kemarahan di masyarakat, sebab masyarakat menganggap ada diskiriminasi. Itu mengapa ia berharap, pada Senin (26/08) internet sudah pulih.

Loading...

"Jangan sampai sepekan lebih. Jangan nanti masyarakat berpolemik ada diskriminasi dengan internet. Cukup diskriminasi yang kemarin dibilang monyet. Jangan lagi komunikasi internet didiskriminasi," pungkasnya.

Menurutnya, komunikasi jangan dianggap sepele. Internet sudah maju, masyarakat dan pemda sangat butuh akses internet. Lanjutnya, Indonesia maju dengan internet dan itu maju untuk semua bukan untuk sebagian.

Suara serupa juga disampaikan seorang warga Jayapura, Ibiroma. Kata dia, pemblokiran internet menyulitkan dirinya berkomunikasi dengan keluarga. Sebab, mayoritas masyarakat sangat bergantung pada pesan aplikasi WhatsApp.

"Membuat informasi jadi kacau. Jika besok masyarakat banyak yang turun dan terjadi chaos, yang disalahkan masyarakat bukan orang-orang yang memainkan isu itu," tukasnya

Sementara itu, juru bicara Polda Papua, Ahmad Mustofa Kamal, menyatakan kondisi di seluruh wilayah di Papua cukup kondusif, kendati aparat polisi masih melakukan patroli ke kampung-kampung warga. Kata dia, komunikasi yang baik menjadi peran penting saat ini.

"Kami selalu beri penjelasan ke masyarakat bahwa setiap warga agar mengamankan lingkungannya. Partisipasi aktif, sehingga dari waktu ke waktu situasi akan lebih cair. Karena komunikasi yang penting dibangun antara polisi dan warga Papua," ujar Mustofa Kamal.

Patroli, kata dia, tidak hanya terjun ke kampung-kampung warga, tapi juga di dunia maya. Dari pantauannya, selama internet di Papua diblokir, tak ada konten-konten berupa "provokasi" yang bertebaran di media sosial. Namun demikian, ia khawatir situasi akan berubah jika akses internet dibuka kembali.

"Karena ini kan masalahnya belum tuntas seluruhnya baik yang di Papua dan luar Papua. Jadi begitu ada hal-hal di Papua yang dikirim ke luar Papua dan informasi yang tidak benar di luar Papua dikirim ke sini, akan bias. Maka itu, apakah setiap orang bisa jamin postingannya akan bermanfaat atau sebaliknya?" tuturnya.*(Rikardo)

 

 

 

Artikel Terkait