Pojok Istana

Penyebab Jokowi Gembira di Tengah Gelombang Amarah pada Menteri KIM

Oleh : Rikardo - Selasa, 30/06/2020 16:30 WIB

Presiden Joko Widodo (Foto: Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID - Presiden Joko Widodo ( Jokowi) marah. Melalui video yang ditayangkan akun YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (28/6/2020), Presiden Jokowi menyampaikan pernyataan keras dan menyoroti kinerja para menteri kabinetnya. Tak tangung-tanggung, Jokowi bahkan mengeluarkan ancaman perombakan atau reshuffle kabinet.

Di tengah kabar tak menyenangkan tersebut, presiden Jokowi mengaku gembira lantaran tujuh perusahaan asing memastikan bakal merelokasi usahanya ke Indonesia. Bahkan, kata dia, ada 17 perusahaan asing yang memiliki komitmen besar untuk relokasi ke Indonesia.

"Saya senang hari ini sudah ada yang masuk tujuh. Sudah pasti ini yang tujuh. Kemudian ada 17 yang memiliki komitmen besar sudah masuk ke 60 persen hampir 100 persen," ujar Jokowi saat meninjau Kawasan Industri Terpadu di Batang, Jawa Tengah, Selasa (30/6/2020).

Karena itu, ia meminta jajaran menteri dan kepala lembaga terkait untuk memberikan pelayanan yang terbaik kepada tujuh perusahaan asing asal Amerika Serikat, Jepang, Taiwan dan Korea Selatan yang memastikan akan merelokasi usahanya ke Indonesia.

Selain memberikan fasilitas yang baik, Jokowi ingin agar jajarannya mempermudah urusan perizinan, listrik, gas dan lain-lain kepada perusahan-perusahan asing yang akan merelokasi perusahaannya ke Indonesia.

"Terus saya sampaikan pada para menteri dan Kepala BKPM dilayani dan dikejar. Disampaikan fasilitas apa yg ingin kita berikan. Baik urusan lahan urusan izin, urusan listrik, gas dan lain-lain, yang ini akan memberikan sebuah daya saing negara kita dalam rangka mereka mau merelokasi ke Indonesia," ucap dia.

Mantan Wali Kota Solo itu menegaskan, saat ini bukan negara besar mengalahkan negara kecil, namun negara kecil mengalahkan negara yang lambat.

"Saya ucapkan terima kasih atas kerja cepat yang dilakukan. Karena sekarang ini bukan negara besar mengalahkan negara kecil tapi negara yang cepat mengalahkan negara yang lambat," katanya

Untuk diketahui, ketujuh perusahaan yang merelokasi investasi adalah Alpan Lighting (PT CDS Asia) dan Amerika Serikat, bidang usaha industri lampu dengan tenaga surya, Sagami Electric (PT Sagami Indonesia) dari Jepang, bidang usaha industri komponen elektronika, Denso (PT Denso Indonesia) dari Jepang, bidang usaha industri suku cadang kendaraan bermotor, Panasonic (PT Panasonic Manufacturing Indonesia) dari Jepang, bidang usaha industri barang elektronika, Meiloon (PT. Meiloon Technology Indonesia) dari Taiwan, bidang usaha industri speaker, audio dan video elektronik, Kenda Tire (PT. Kenda Rubber Indonesia) dari Taiwan, bidang usaha industri ban, serta LG Electronics (PT LG Electronics Indonesia) dari Korea Selatan, bidang usaha industri perlengkapan elektronika.*

Loading...

Artikel Terkait