Bisnis

Jawab Kebutuhan Masyarakat, Teh PTPN IV Akan Masuk Pasar Ritel

Oleh : Marsi Edon - Rabu, 09/09/2020 17:34 WIB

Teh hasil produksi PTPN IV siap masuk Pasar Ritel Indonesia.(Foto:Istimewa)

Jakarta, INDONEWS.ID - Direktur PTPN IV Sucipto Prayitno menerangkan, pihaknya siap menjawab kebutuhan masyarakat Indonesia dengan memasukkan teh produksi PTPN IV dalam pasar ritel.

Menurut Sucipto Prayitno, budaya ‘ngeteh’ di Indonesia, sebenarnya tidak kalah pamor dengan budaya ‘ngopi’. Hal ini telah menjadi kebiasaan baik di rumah, di café dan di perkantoran.

"Kita bisa dengan mudah menemui masyarakat yang asyik menyeruput teh hangat atau menegak gelas-gelas es teh", kata Sucipto Prayitno dalam keterangan tertulisnya kepada Indonews.id, Jakarta, Rabu,(9/09/2020)

Pada kesempatan tersebut, Sucipto Prayitno mengungkapkan bahwa pihaknya mencermati dengan baik apa yang menjadi kebiasaan masyarakat. Melihat ‘ngeteh’ sebagai gaya hidup saat ini, maka ini menjadi peluang emas untuk pemasaran teh milik PTPN IV

"Bahkan budaya ngeteh yang semakin menjadi trend belakangan ini, bahasa lifestyle: Ngeteh deh……, selesai masalah loe! Teh adalah eksotik, teh adalah cantik, teh adalah sejuk dan menenangkan”, ujar Sucipto Prayitno.

Ia juga menyebutkan, jika ditelusuri lebih jauh lagi, Provinsi Sumatera Utara memiliki teh khasnya sendiri. Siapa yang tidak mengenal perkebunan teh Sidamanik, Bah Butong dan Tobasari milik PT Perkebunan Nusantara IV.

Sucipto Prayitno mengatakan, perkebunan teh milik PTPN IV ini dengan luas areal Hak Guna Usaha (HGU) 6.373,29 hektare, yang sekaligus bukan hanya sebagai unit produksi saja.

Tetapi sudah sebagai heritage perkebunan dan merupakan kebanggaan masyarakat Provinsi Sumatera Utara, khususnya masyarakat di Kabupaten Simalungun dan menjadi salah satu tujuan objek wisata bagi masyarakat hingga kini.

Kinerja operasional kebun teh PTPN IV sampai Agustus 2020 ini sudah melampaui 21,55% dibanding tahun lalu yang hanya 5.371 ton teh hitam.

"Hal ini karena kami telah melakukan perbaikan pemeliharaan tanaman dengan seri Gambung yang sudah mencapai 95%”, kata Sucipto Prayitno.

Saat ini harga jual rata-ratanya memang belum menggembirakan, sebaiknya untuk menutupi harga pokok dan mendapat margin, korporasi akan melakukan diversifikasi produk dan penjualan secara ritel, kata Sucipto Prayitno.

Versifikasi Produk Teh

Board of Manajemen (BOM) PTPN IV merasa terpanggil untuk membangkitkan kembali keberadaan komoditi teh ini harus menghasilkan laba bagi perusahaan.

"Kebun teh PTPN IV harus bisa mandiri dan dapat melakukan penjualan secara ritel", ujar Sucipto Prayitno.

Added value teh dalam bentuk teh hijau maupun teh hitam pangsa pasar ritelnya cukup tinggi untuk produk teh kemasan (ready to drink).

"Jenis bubuk atau celup masih diminati oleh masyarakat, sehingga perlu dilakukan terobosan pengembangan ritel teh dengan menjual teh secara eceran yang dikemas lebih menarik", ujar Sucipto Prayitno.

Launching penjualan teh dalam kemasan akan dilaksanakan pada tahun ini.

"Tercatat saat ini varian rasa minuman teh dalam kemasan PTPN IV ada 2 macam yakni Butong Tea dan Tobasari Tea," demikian kata Sucipto Prayitno.

Untuk mendongkrak penjualan, PTPN IV sudah membidik pasar ritel tradisional, seperti keluarga besar PTPN IV yang berjumlah sekitar 76.000 orang, belum termasuk karyawan purna bhakti ada sekitar 44.000 orang, kemudian akan bergerak ke pasar modern.

"Sebagai pemain baru di tengah persaingan pasar yang ketat, PTPN IV akan fokus mendekat dengan konsumen", kata Kepala Bagian Sekretariat Perusahaan PTPN IV Riza Fahlevi Naim.

Kebun Teh Menjadi Agrowisata

Lebih lanjut Riza Fahlevi Naim mengatakan, kebun teh milik PTPN IV memiliki potensi untuk dikembangkan menjadi tempat wisata. Hal ini disebabkan karena memiliki bentang alam yang sangat menarik

"Kebun Teh PTPN IV (Bah Butong, Sidamanik dan Tobasari) terletak di Kecamatan Sidamanik, Kabupaten Simalungun Provinsi Sumatera Utara, memiliki potensi agrowisata cukup besar, karena bentangan alam tanaman teh yang sangat menarik serta asri untuk menjadi daerah tujuan wisata," kata Riza Fahlevi Naim.

Selain memiliki bentang alam yang menarik, kebun teh ini memiliki air terjun yang menarik bagi pengunjung. Karena itu, keberadaan kebun teh sangat potensial dikembangkan menjadi agrowisata

"Destinasi wisata ini juga memiliki air terjun Bah Biak, instalasi pompa air peninggalan Belanda dari sumber mata air, proses budidaya teh dan proses pengolahan teh, perumahan staf yang dibangun Belanda dapat dijadikan guest house," tutup Riza Fahlevi Naim.

 

 

Loading...

Artikel Terkait