Nasional

Soal Holding UMi PNM-Pegadaian-BRI, Arief Mulyadi: Buka Peluang Ekpor Lebih Baik

Oleh : Rikard Djegadut - Senin, 19/04/2021 16:30 WIB

Direktur Direktur Utama PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM PNM, Arief Mulyadi

Jakarta, INDONEWS.ID - Direktur Utama PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM, Arief Mulyadi meyakini pembentukan holding BUMN ultra mikro dapat meningkatkan integrasi pelaku UMKM di Indonesia. Hal ini akan berdampak signifikan terhadap upaya pelaku UMKM meningkatkan daya saing dan merambah pasar internasional.

Menurut Mulyadi, tujuan utama pembentukan holding ultra mikro adalah mengintegrasikan atau membentuk ekosistem pembiayaan sekaligus bisnis pelaku UMKM. Melalui keberadaan holding, ekosistem UMKM akan terbentuk dan ini akan membawa dampak berantai terhadap seluruh pelaku usaha mikro, kecil, bahkan ultra mikro.

Alasannya, keberadaan ekosistem membuat setiap pelaku UMKM bisa saling mendukung dan berkolaborasi untuk meningkatkan produksi dan penjualan barang/jasa masing-masing.

"Ekosistemnya tentu akan menjadi lebih besar. Pelaku ultra mikro dapat menjalin kerja sama dengan pelaku usaha menengah, bahkan korporasi, secara langung. Bahkan ini justru yang akan membuka peluang ekspor lebih baik lagi," ujar Arief dalam keterangan tertulis, Senin, 19 April 2021.

Pernyataan tersebut disampaikan Arief setelah ia melihat hingga kini model bisnis pelaku usaha ultra mikro masih dijalankan dengan kekuatan berbasis kelompok kecil. Hal ini ditemukan dari pengalaman PNM menjalankan program pemberdayaan dan penyaluran pembiayaan bagi pelaku usaha ultra mikro yang bernama Mekaar dan ULaMM.

Arief mengatakan mayoritas pelaku usaha ultra mikro saat ini masih memiliki kemampuan terbatas untuk berintegrasi dan melakukan kerja sama dengan pebisnis lain di luar kelompoknya. Melalui kehadiran holding BUMN ultra mikro, peluang kolaborasi ini terbuka.

Kemunculan peluang ini dimungkinkan karena nantinya PNM akan terintegrasi dalam holding bersama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. dan PT Pegadaian (Persero). Melalui integrasi PNM, BRI, dan Pegadaian, maka pengelolaan serta pemberdayaan pelaku UMKM bisa dilakukan bersama-sama.

Dia menjelaskan keberadaan holding BUMN ultra mikro juga akan membuat integrasi data menjadi lebih baik. Pengelompokan sektor usaha akan jauh lebih kuat dan bisa melibatkan semua kelompok usaha.

Menurut Arief, dengan basis data yang bagus dan kuat itu maka ke depannya PNM bisa memiliki data komoditas mana saja yang dibutuhkan oleh korporasi besar atau menengah. Kebutuhan ini bisa dimanfaatkan PNM untuk membantu pelaku ultra mikro yang diberdayakan agar mampu memproduksi barang sesuai data yang ada.

"Kalau pun komoditas (yang dibutuhkan pelaku usaha besar dan menengah) ini tidak ada dalam daftar nasabah kami, kami bisa ekspansi mendorong pelaku usaha baru untuk menjadi pemasok, dan kami pun punya kesempatan meningkatkan nasabah kami," ujarnya.

Sejak PNM Mekaar berdiri awal 2016 hingga Maret 2021, PNM memiliki akumulasi data nasabah ultra mikro peserta program Mekaar sebanyak 10,7 juta orang.

Dari jumlah tersebut, ada 8,92 juta nasabah aktif yang tengah menjalani pemberdayaan dan menerima pembiayaan dari PNM. Rata-rata pertumbuhan nasabah PNM per harinya mencapai 14 ribu-15 ribu orang. Jumlah ini berpotensi meningkat pasca holding BUMN ultra mikro terbentuk nanti.*

Loading...

Artikel Terkait