Nasional

Santri Harus Gelorakan Jihad Kebangsaan di Dunia Digital

Oleh : very - Sabtu, 18/06/2022 19:45 WIB

Deputi Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Mayjen TNI Nisan Setiadi, SE, dalam acara penutpan Workshop dan Pelatihan Santri Melalui Bidang Agama Dan Multimedia Dalam Rangka Pencegahan Paham Radikal Terorisme di Pesantren Tebuireng Jombang, Jumat (17/6/2022). (Foto: PMD BNPT)

Jombang, INDONEWS.ID - Sejarah membuktikan bahwa ulama dan pesantren berkontribusi besar dalam mewujudkan kemerdekaan bangsa ini. Semangat resolusi jihad yang menggaungkan Hubbul Wathan Minal Iman ini tidak boleh dilupakan dan harus terus diwariskan dan ditanamkan kepada para santri dan masyarakat secara luas.

Di era kini, santri dan generasi muda harus menggelorakan jihad kebangsaan dengan mengambil panggung dan mengambil kontestasi narasi di dunia digital untuk menjaga kedaulatan NKRI.

Hal itu dikatakan Deputi Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Mayjen TNI Nisan Setiadi, SE, dalam sambutannya pada penutpan Workshop dan Pelatihan Santri Melalui Bidang Agama Dan Multimedia Dalam Rangka Pencegahan Paham Radikal Terorisme di Pesantren Tebuireng Jombang, Jumat (17/6/2022).

“Di Pesantren Tebuireng inlah kita ketahui sebuah prasasti sejarah yang tidak bisa dilupakan oleh bangsa ini yakni lahirnya resolusi jihad untuk merebut kembali kemerdekaan Indonesia,” ujar Nisan seperti dikutip dari siaran pers Pusat Media Damai (PMD) BNPT.

Nisan mengungkapkan jika dulu para pendahulu bangsa menggelorakan resolusi jihad, maka generasi sekarang, terutama para santri harus menggelorakan resolusi jihad yaitu jihad kebangsaan untuk menjaga kedaulatan NKRI secara terus menerus.

“Resolusi jihad kekinian dengan semangat yang sama harus terus menjadi semangat ibadah dan perjuangan para santri,” terang Nisan.

Lebih lanjut Deputi I BNPT menjelaskan bahwa ancaman kedaulatan bangsa ini tidak pernah usai. Berbagai aksi kekerasan dan teror yang merusak perdamaian dan kerukunan masyarakat masih menjadi potensi yang mengkhawatirkan.

Selain itu, penyebaran ideologi yang bertentangan dengan falsafah negara yang telah menjadi kesepakatan para leluhur bangsa ini selalu muncul di permukaan baik secara langsung maupun tidak langsung. Karena itu, usaha menjaga kedaulatan bangsa dan menjaga nilai dan warisan para leluhur bangsa Indonesia harus dilakukan secara bersama-sama dan bersinergi.

Nisan menerangkan bahwa BNPT dengan kebijakan Pentahelix terus berkomitmen dan konsisten untuk mengajak seluruh komponen masyarakat baik pemerintah, akademisi, komunitas, dunia usaha maupun media.

“Oleh karena itu kegiatan pada hari ini merupakan salah satu bentuk sinergi dan kolaborasi BNPT dengan komunitas dari kalangan pesantren khususnya para santri dari generasi muda untuk bersama-sama meneguhkan komitmen kebangsaan dalam menjaga NKRI yang damai, harmoni dan bermartabat,” jelasnya.

(Deputi Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Mayjen TNI Nisan Setiadi, SE. Foto: Ist)

Mantan Komandan Pusat Kesenjataan Artileri Pertahanan Udara TNI AD ini menerangkan bahwa ancaman penyebaran paham intoleran, radikalisme dan terorisme terus meningkat khususnya di dunia maya. Tanpa kenal lelah kelompok ini terus menyebarkan propaganda, provokasi dan hasutan yang bernuansa intoleransi, segregasi dan nilai yang bertentangan dengan semangat kebangsaan.

Selain itu, kelompok ini seringkali menyuarakan narasi yang membenturkan nilai agama dengan nilai-nilai kebangsaan untuk mempengaruhi generasi muda.

“Di sinilah, saya kira generasi muda dari kalangan pesantren harus mengambil panggung dan berani mengambil ruang dalam kontestasi narasi di dunia digital,” ucap Nisan.

Ia berharap melalui kegiatan pelatihan ini kalangan santri mempunyai kecakapan digital sebagai senjata dalam melawan narasi-narasi keagamaan yang kerap dieksploitasi dan dimanipulasi untuk kepentingan politik yang memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa ini.

“Ruang-ruang publik di dunia maya harus direbut oleh kalangan santri dengan menyuarakan nilai-nilai Islam yang rahmatan lil alamin dan hubbul wathan minal iman,” tambahnya.

Menurutnya, kalangan santri milenial tidak hanya dituntut mampu secara subtansi keagamaan, tetapi harus juga mampu menjawab tantangan kekinian dalam perkembangan teknologi dan informasi.

“Di sinilah, pelatihan santri ini diharapkan mampu mencetak kader santri dengan wawasan hubbul wathan minal iman sebagai pelanjut sejarah dan amanat dari resolusi jihad yang pernah dikobarkan oleh para kiayi, ulama dan kalangan pesantren,” tutupnya.

 

Miliki Kemampuan Menganalis Konten

Pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng KH. Abdul Halim Mahfudz mengungkapkan bahwa kerja sama antara pihaknya dengan BNPT adalah guna memberikan pelatihan kepada para santri yang diharapkan memiliki kemampuan memahami, menganalisis konten informasi dan merespon isi pesan.

“Dengan berpegang teguh pada kaidah “Al-Muhafadhotu Alal Qodimis Sholeh Wal Akhdu Bil Jadidil Ashlah (memelihara budaya-budaya klasik yang baik dan mengambil budaya-budaya yang baru yang konstruktif), saya berharap jika nantinya terjadi pelanggaran akhlak, dan pelanggaran toleransi dan kecenderungan radikalisme, para santri muda ini memiliki sense dan kepekaan untuk meluruskan informasi agar tidak menimbulkan kegaduhan, intoleransi dan radikallisme,” jelas KH. Abdul Halim Mahfudz.

Gus Iim menjelaskan bahwa para santri harus berjuang melawan kekuatan yang merongrong persatuan dan kesatuan yang dapat merusak generasi muda untuk bisa berbakti dan mengabdi untuk negeri.

“Maka Pesantren Tebuireng mengundang dan mengajak seluruh elemen bangsa khususnya para santri untuk bersatupadu dan berpartisipasi aktif secara terbuka menghadapi ancaman radikalisme, terorisme dan intoleransi,” tutupnya.

Workshop dan Pelatihan Santri Melalui Bidang Agama Dan Multimedia Dalam Rangka Pencegahan Paham Radikal Terorisme diikuti para santri dari pondok pesantren di Jawa Timur antara lain Pondok Pesantren Darussalam Banyuwangi, Pondok Pesantren Seblak Jombang, Pondok Pesantren Lirboyo, Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Situbondo, Pondok Pesantren Tebuireng, Pondok Pesantren Annuqayyah Sumenep, Pondok Pesantren Darul Ulum Jombang, Pondok Pesantren Langitan Tuban, Pondok Pesantren Bahrul Ulum Jombang, Pondok Pesantren Sidogiri Pasuruan.

Penutupan itu juga dihadiri Direktur Pencegahan BNPT, Brigjen Pol. R. Ahmad Nurwakhid, Kasubdit Kontra Propaganda BNPT, Kolonel Pas Drs. Sujatmiko, serta Keluarga Besar Pondok Pesantren Tebuireng KH. Irfan Yusuf, KH. Fahmi Amrullah Hadziq, KH. Riza Yusuf, H. Agus Abdul Mughni, Gus Variz Muhammad Mirza, Forkompinda Kabupaten Jombang, Dandim 0814 Jombang, Kapolres Kabupaten Jombang, dan para Pelaku Usaha di Jawa Timur. ***

Loading...

Artikel Terkait