INDONEWS.ID

  • Kamis, 18/02/2021 16:37 WIB
  • Bencana Tanah Longsor Kabupaten Nganjuk, 13 Korban Meninggal Ditemukan, 6 Orang dalam Pencarian

  • Oleh :
    • Marsi Edon
Bencana Tanah Longsor Kabupaten Nganjuk, 13 Korban Meninggal Ditemukan, 6 Orang dalam Pencarian
Tim SAR (Search and Rescue) Gabungan telah menemukan 13 Korban meninggal Dunia dan 6 Orang Masih Hilang Pasca longsor Desa Ngetos, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Provinsi Jawa Timur.(Foto:BNPB)

Nganjuk, INDONEWS.ID - Tim SAR (Search and Rescue) Gabungan pagi kemarin (17/1) kembali menemukan satu korban meninggal dunia akibat longsor yang terjadi di Desa Ngetos, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk, Provinsi Jawa Timur. Peristiwa tanah longsor tersebut terjadi pada Minggu (14/2), pada pukul 18.30 WIB yang lalu.

Merujuk data dari Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) per Rabu (17/2), total korban yang berhasil ditemukan tim gabungan berjumlah 13 orang meninggal dunia dan 6 orang masih dalam pencarian.

Baca juga : Gempa Bumi M 6,7 Guncang Kabupaten Malang, BNPB Minta Masyarakat Tetap Waspada

Sementara itu, longsor mengakibatkan 20 luka-luka. Para korban yang luka mendapatkan perawatan medis di puskesmas setempat. Hingga saat ini tim gabungan masih berupaya melakukan pencarian dan evakuasi korban yang masih tertimbun longsor.

Tim gabungan telah mengerahkan 5 buah alat eskavator untuk membantu mempercepat pencarian korban di lokasi longsoran.

Baca juga : Siklon Seroja Meningkat, Empat Provinsi Ini Diminta Waspada

Di samping itu, Pos Komando Penanganan Darurat Bencana Tanah Longsor menginformasikan proses evakuasi terkendala cuaca hujan di sekitar lokasi bencana. Hujan yang turun sangat berpengaruh pada kondisi tanah sehingga tim gabungan dengan cermat memantau gerakan tanah.

Proses evakuasi sempat dihentikan sementara karena kondisi hujan. Di sisi lain, jalur evakuasi melalui mobil ambulans terkendala dengan akses jalan sempit dan pergerakan orang.

Baca juga : Gubernur NTT Viktor Laiskodat Tetapkan Darurat Bencana hingga 5 Mei 2021

Pemerintah Kabupaten Nganjuk telah menetapkan status tanggap darurat bencana banjir dan longsor Nganjuk berlaku selama 14 hari, terhitung mulai tanggal 15 Februari 2021 sampai dengan 28 Februari 2021.

Penetapan status ini dikeluarkan melalui SK Bupati Nomor 188 Tahun 2021 tentang penetapan status tanggap darurat bencana banjir di beberapa kecamatan, di wilayah Kabupaten Nganjuk dan bencana tanah longsor di Dusun Selopuro, Desa Ngetos, Kecamatan Ngetos, Kabupaten Nganjuk.

Dalam merespons kondisi darurat, BNPB telah memberikan bantuan logistik berupa masker dewasa 1.000 buah, masker anak-anak 1.000 buah, rapid test antigen 200 tes, sarung 200 buah, matras 100 buah dan makanan siap saji.

BNPB juga akan menyerahkan bantuan dana siap pakai (DSP)sebesar Rp500 juta untuk penanganan pasca banjir dan longsor di Kabupaten Nganjuk.*

 

 

 

Artikel Terkait
Gempa Bumi M 6,7 Guncang Kabupaten Malang, BNPB Minta Masyarakat Tetap Waspada
Siklon Seroja Meningkat, Empat Provinsi Ini Diminta Waspada
Gubernur NTT Viktor Laiskodat Tetapkan Darurat Bencana hingga 5 Mei 2021
Artikel Terkini
TNI AL Selamatkan 27 ABK KM Sinar Mas yang Alami Kebakaran
KPK: Pembebastugasan 75 Pegawai Tidak Ganggu Kinerja
Kerap Banjir, LaNyalla Desak Proyek KIT Batang Dievaluasi
Kutuk Serangan Israel, Presiden Jokowi: Agresi Harus Dihentikan
Menperin: Satu Bulan Puasa Menempa Kita untuk Berdisiplin dan Jujur
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas