Nasional

Duduk Perkara Perseteruan Musuh Abadi Jusuf Vs Rizal Ramli

Oleh : Rikard Djegadut - Jum'at, 27/11/2020 07:59 WIB

Jusuf Kalla dan Rozal Ramli

Jakarta, INDONEWS.ID - Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) membeberkan, keinginan Rizal Ramli yang berambisi menjadi Menteri Keuangan (Menkeu) dan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di periode pertama (2004-2009). Meski begitu, Rizal dinilai tidak diperhitungkan SBY sebelum diangkat menjadi menteri.

Pernyataan JK itu sekaligus merespons pernyataan yang disampaikan Rizal dalam sesi wawancara dengan Karni Ilyas melalui akun Youtube yang dipublikasi pada 23 Oktober 2020 lalu.

Dalam kesempatan itu, Rizal mengutarakan bahwa JK adalah sosok yang menjegalnya saat ingin diangkat sebagai Menteri Keuangan dan Menteri BUMN di masa SBY.

Politik sikut-sikutan itu pun berlangsung hingga di masa kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di periode pertama. Di mana, JK berusaha agar Rizal tidak diangkat sebagai Menteri Perekonomian (Menko Perekonomian).

"(Jokowi) maunya Rizal Ramli jadi Menteri Ekonomi, tapi JK selalu blog saya-kan, JK nggak mau Rizal megang (Menteri) Ekonomi. Di zaman SBY juga, itukan sudah ditandatangani, Rizal (jadi) Menko Ekonomi dijegal sama JK, abis itu SBY pertahankan jadi Menteri Keuangan, dia gak setuju lagi, akhirnya SBY minta Rizal Ramli Menteri BUMN, dia gak setuju lagi, last minute saya ditunjuk Menteri Perindustrian kabinet pertama (SBY), saya menolak itu bukan keunggulan saya," ujar Rizal dalam sesi wawancara tersebut.

Mendengar pernyataan tersebut, JK secara tegas menyebut bila Rizal tidak pernah diperhitungkan oleh SBY pada saat itu. Dia menjelaskan, sebelum susunan Kabinet SBY-JK difinalisasi, mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman di Kabinet Indonesia Kerja itu dengan sengaja membangun isu ihwal dirinya diangkat sebagai Menkeu dan Menteri BUMN.

Bahkan, Rizal dianggap melakukan lobi-lobi politik untuk memuluskan langkahnya sebagai menteri seperti yang dia inginkan.

"Kenapa tidak disarankan jadi Menteri Keuangan, Dia bikin isu bahwa dia akan jadi Menteri Keuangan atau BUMN, di zamannya Pak SBY dengan saya tahun 2004, (Rizal) lobi ke mana-mana, mau bentuk kabinet, dan seakan-akan dia sudah akan jadi Menteri Keuangan atau Menteri BUMN, dia pilih Menteri keuangan atau BUMN, gak masalah gak ada hubunganya lah," kata JK dikutip, Sabtu (7/11/2020).

JK menceritakan, pada masa itu, seluruh calon menteri yang nantinya mengisi posisi di dalam Kabinet SBY-JK harus melalui proses interview secara ketat. Proses interview sendiri dilakukan oleh Presiden terpilih. Namun demikian, dari sekian orang yang dipanggil untuk menjalani sesi wawancara, justru Rizal Ramli yang tidak pernah dipanggil SBY.

Bahkan, jika mengakui bila dia keberatan bila Rizal diakomodir dalam Kabinetnya. Dengan terus terang JK menyebut sosok Rizal bukan orang yang benar. "Dia tidak benarm memang saya larang, memang dia tidak diperhitungkan sama Pak SBY, kalau diperhitungkan dia dipanggil, justru pada di Kabinet mau disusun Kabinet," kata dia.

Tak hanya itu, JK juga menyebut dua belas Eselon I di Kementerian Keuangan mendatangi dirinya. Pertemuan pun dilaksanakan pada Oktober 2004 lalu di ruang tamu rumah Jusuf Kalla. Dalam kesempatan itu, sebelas orang petinggi Kemenkeu mengutarakan keberatannya jika Rizal diangkat sebagai Menteri Keuangan.

"Datang sebelas orang Eselon 1 dari Kementerian Keuangan yang dipimpin Darmin Nasution, di sini (ruang tamu), di ruangan ini, itu bulan Oktober tahun 2004, seluruh dirjen Kementerian Keuangan akan mundur kalau menteri Keuangannya Rizal Ramli, akan mundur dua belas orang, sebelas orang yang datang (rumah JK)," kata dia.

JK menilai Rizal sosok yang cerdas namun, dia juga bukan sosok yang bisa memimpin orang lain. Meski begitu, hingga Kabinet SBY-JK hampir dirampungkan, SBY menawarkan kursi Menteri Perindustrian kepada Rizal.

"SBY bilang masih ada gak kursi kosong, masih tinggal satu Menteri Perindustrian, nah bagaimana kalau kita kasih ke Rizal Ramli, saya bilang boleh, dia sebenarnya sudah nunggu tapi gak pernah dipanggil, jangan lupa itu," tegas JK.

 

Loading...

Artikel Terkait