INDONEWS.ID

  • Jum'at, 27/09/2019 09:45 WIB
  • Kemenko Perekonomian Sebut Kerusuhan Papua Tidak Berdampak Besar Terhadap Ekonomi Nasional

  • Oleh :
    • Ronald
Kemenko Perekonomian Sebut Kerusuhan Papua Tidak Berdampak Besar Terhadap Ekonomi Nasional
Prajurit TNI sedang membersihkan sisa sisa pembakaran pasca kerusuhan di Manokwari. (Foto : Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID - Kerusuhan kembali pecah di Wamena, Papua, pada Senin (23/9) yang menyebabkan 30 orang meninggal dan sekitar 70 orang mengalami luka-luka. Sementara itu, ratusan bangunan baik milik pemerintah maupun swasta dibakar dan dirusak.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kementerian Koordinator bidang Perekonomian Iskandar Simorangkir mengatakan, dampak kerusuhan di Papua tidak terlalu besar terhadap ekonomi nasional. Sebab, selama ini share ekonomi Papua masih kecil.

Baca juga : Ulah Trump, Rizal Ramli Khawatir Harga Minyak Naik dan Rupiah Terpuruk

"Dari aspek ekonomi karena share ekonomi papua terhadap ekonomi nasional relatif kecil maka dampaknya tidak besar," ujar Iskandar melalui pesan singkat di Jakarta, Kamis (26/9/2019)

Sektor yang terganggu dengan adanya aksi demonstrasi berulang tersebut adalah sektor perdagangan. Sementara sektor lain seperti pertambangan tidak terpengaruh besar sebab pertambangan lebih terpengaruh sistem operasional penambangannya.

"Pertambangan kan tetap jalan dan tidak terpengaruh. Memang pada triwulan II 2014 mengalami kontraksi akibat pengalihan pertambangan terbuka ke bawah tanah, tapi bukan karena kerusuhan. Dampak kerusuhan lebih berpengaruh terhadap sektor perdagangan di Papua pada triwulan III tahun ini," jelasnya.

Pemerintah, kata Iskandar terus mengantisipasi dampak kerusuhan untuk jangka panjang. Dia berharap kerusuhan segera berakhir agar perdagangan segera pulih.

"Di Papua saja ya. Yang terpenting menjaga keamanan seperti telah dilakukan," tandasnya.

Artikel Terkait
Ulah Trump, Rizal Ramli Khawatir Harga Minyak Naik dan Rupiah Terpuruk
Artikel Terkini
Klaim Ekonomi Seringkali Tak Terwujud, Rizal Ramli Sebut Sri Mulyani Sudah Jadi Politisi
KPK Gandeng PPATK Lacak Aliran Dana Korupsi Edhy Prabowo
Moeldoko Akui Kesulitan Dalam Memburu MIT di Poso
Korupsi Benih Lobster, Sekjen KIARA Desak KPK Usut Perusahaan Prabowo
Tinjau Pengungsian Erupsi Gunung Ili Lewotolok, Doni Monardo Minta Kelompok Rentan Pisah dari Orang Muda
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
faramir