INDONEWS.ID

  • Minggu, 07/03/2021 14:15 WIB
  • Mahfud Sebut Pemerintah Masih Akui AHY Sebagai Ketum Partai Demokrat

  • Oleh :
    • Ronald
Mahfud Sebut Pemerintah Masih Akui AHY Sebagai Ketum Partai Demokrat
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) yang kini menjabat sebagai Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Mahfud MD (ist)

Jakarta, INDONEWS.ID - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD mengatakan, pemerintah hingga saat ini masih megakui Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Ketua Umum Partai Demokrat yang sah. 

"Pengurusnya (Demokrat) yang resmi di kantor pemerintah adalah AHY, putra Susilo Bambang Yudhoyono," kata Mahfud dari kanal Youtube Kemenko Polhukam, Sabtu (6/3/2021).

Baca juga : Menko Mahfud MD Diserbu Netizen Usai Sampaikan Duka Cita ke Tengku Zul

Pemerintah juga, kata Mahfud, belum menganggap ada KLB Partai Demokrat. Pasalnya belum ada pemberitahuan resmi ke pemerintah, terutama soal susunan kepengurusan yang dihasilkan.

Karena itu, Mahfud menyebutkan, pemerintah sejauh ini tidak bisa menghalangi pelaksanaan kongres luar biasa ( KLB) kubu kontra AHY yang berlangsung di Deli Serdang, Sumatera Utara, Jumat lalu. Dalam pandangan pemerintah, kata Mahfud, pelaksanaan KLB kubu kontra AHY tak ubahnya acara kumpul-kumpul kader Demokrat.

Baca juga : Mahfud MD Beri Penjelasan Usai Pernyataannya Tuai Reaksi Negatif di SosMed

"Itu bukan di Istana Negara artinya tidak langgar larangan tertentu bukan di tempat ibadah, sekolah dan lain-lain," kata dia.

Mahfud menambahkan, pemerintah belum bisa menilai sah tidaknya pelaksanaan KLB kubu kontra AHY selama belum ada laporan yang diterima pemerintah.

Baca juga : Mahfud MD Umumkan Keputusan Pemerintah Sebut KKB Papua Teroris

Karena itu, Mahfud menyebutkan, dengan belum adanya laporan resmi dari acara tersebut, KLB kubu kontra AHY tidak ada masalah hukum hingga kini.

"Sehingga kalau ditanya apakah sah KLB di Medan atau di Deli Serdang, Medan? Bagi pemerintah kita tidak berbicara sah dan tidak sah sekarang karena bagi pemerintah belum ada secara resmi laporan tentang KLB itu. Jadi enggak ada masalah hukum sekarang," pungkasnya. (rnl)

Artikel Terkait
Menko Mahfud MD Diserbu Netizen Usai Sampaikan Duka Cita ke Tengku Zul
Mahfud MD Beri Penjelasan Usai Pernyataannya Tuai Reaksi Negatif di SosMed
Mahfud MD Umumkan Keputusan Pemerintah Sebut KKB Papua Teroris
Artikel Terkini
Pangdam XIII/Merdeka Bersama Forkopimda Tinjau Pos Pengamanan Lebaran
Ucapkan Selamat Idul Fitri 1442 H, Rizal Ramli Berharap Bangsa Ini Bisa Bangkit Melangkah ke Depan
Takbiran, Petugas Patroli Titik Keramaian di Kota Jambi
Tinjau Penyekatan Kendaraan, Kapolri Sebut Bisa Kurangi Arus Mudik Hingga 70 Persen
LPER Banyumas Dipercaya Salurkan Bantuan Kepada Para UMKM Industri Rumah Tangga
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
legolas