INDONEWS.ID

  • Selasa, 22/10/2019 09:48 WIB
  • Mengapa Jokowi Memilih Prabowo Subianto Masuk Kabinet?

  • Oleh :
    • very
Mengapa Jokowi Memilih Prabowo Subianto Masuk Kabinet?
Mantan Rektor Universitas Kristen Indonesia (UKI) Prof. Atmonobudi Soebagio. (Foto: Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID – Presiden Joko Widodo telah memanggil sebagian dari para menteri Kabinet Kerja jilid II, di Jakarta, pada Senin (21/10).

Yang menarik, Presiden turut memanggil Prabowo Subianto dan Edy Prabowo ke Istana. Prabowo Subianto dikabarkan akan ditempatkan sebagai Menteri Pertahanan.

Baca juga : Peneliti LIPI Minta Jokowi Tagih Tito Karnavian Terkait Kasus Novel Baswedan

Namun, masuknya kader Partai Gerindra, termasuk nama Prabowo ke dalam kabinet Jokowi, mendapat pro maupun kontra. Kelompok yang kontra misalnya tidak menyetujui bergabungnya kader Partai Gerindra karena akan mematikan kelompok oposisi di parlemen.

Namun, ada juga kelompok yang mendukung masuknya kader Partai Gerindra di Kabinet Jokowi.

Baca juga : Respon Puan Maharani Soal Prabowo Calon Menteri Pertahanan

“Pak Jokowi memilih Prabowo Subianto tentunya bukan tanpa misi khusus, a.l. karena harapannya agar Pilpres/Pemilu 2024 yang akan datang akan lebih cair, demokratis, dan tidak ada perang ideologis berkedok agama seperti yang dialaminya di kampanye Pilpres beberapa bulan yang lalu. Kalau hal ini terulang kembali di tahun 2024, rusaklah semua tatanan yang telah dibangun Pak Jokowi dkk selama dua periode,” ujar mantan Rektor Universitas Kristen Indonesia (UKI) Prof. Atmonobudi Soebagio kepada Indonews.id, di Jakarta, Selasa (22/10).

Prof Atmonobudi mengatakan, kerusuhan di Wamena dan kota-kota lain di Papua, serta demo-demo yang anarkis ber-jilid-jilid, bukan tidak mungkin didukung oleh pendanaan yang ratusan miliar nilainya. “Bisa ditebak siapa penyandang dananya,” ujarnya.

Baca juga : Ini Daftar 11 Tokoh yang Telah Dipanggil Jokowi Hari Ini

Para penyandang dana ini juga punya kepentingan dengan bisnis di Freeport McMoran, dibekukannya/disitanya asset di yayasan-yayasan mereka, dan di sejumlah bank di Swiss.

“PS (Prabowo Subianto) tentunya diharapkan cukup berpengaruh untuk mencegahnya, karena pernah menjadi anggota keluarga tersebut. Dan program deradikalisasi yang akan dilaksanakan oleh Pemerintah tentunya akan lebih lancar, karena para pelaku di lapangan sebetulnya hanya orang-orang bayaran,” ujarnya.

Dia mengatakan, kita tentunya masih ingat sinyalemen Ryamizard Ryacudu, selaku Menhankam yang lalu, bahwa sekian persen aparat TNI dan purnawirawannya terpapar ajaran khilafah; dan mereka loyal pada Prabowo Subianto.

“Dan tentunya PS (Prabowo Subianto) masih punya pengaruh besar kepada mereka untuk kembali sebagai patriot Pancasila, Bhinneka Tunggal Ika, dan keutuhan NKRI,” pungkasnya. (Very)

Artikel Terkait
Peneliti LIPI Minta Jokowi Tagih Tito Karnavian Terkait Kasus Novel Baswedan
Respon Puan Maharani Soal Prabowo Calon Menteri Pertahanan
Ini Daftar 11 Tokoh yang Telah Dipanggil Jokowi Hari Ini
Artikel Terkini
Indonesia Poros Tatanan Dunia Baru Penuh Perdamaian
Pilkada Serentak: Golput atau Nekat?
Terus Bertambah, Pasien Positif Covid-19 di Tower 6 dan 7 RS darurat Wisma Atlet Tembus 2.611 Pasien
Webinar PT JIEP, Peluang Investasi di Masa Pandemi
Dua Kapolsek Dicopot Karena Melanggar Maklumat Kapolri
Tentang Kami | Kontak | Pedoman Siber | Redaksi | Iklan
faramir