Nasional

Penelitian Klaim Jenis Obat Ini Efektif Sembuhkan Virus Corona

Oleh : Rikardo - Sabtu, 02/05/2020 11:01 WIB

ilustrasi

Jakarta, INDONEWS.ID - Penelitian multidisiplin yang dilakukan oleh tim ilmuwan di Amerika Serikat dan Prancis menyebutkan beberapa jenis senyawa obat yang berbeda, mulai dari terapi kanker hingga antipsikotik dan antihistamin efektif mencegah virus corona menggandakan diri di dalam tubuh.

Para peneliti memetakan protein manusia yang berinteraksi dengan virus di dalam tubuh ketika menginfeksi sel dan membuat salinannya sendiri, kemudian mencari senyawa yang dapat memblokir virus dari penggunaan protein tersebut.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Jumat (1/5), hasil penelitian menunjukkan 47 senyawa dalam kultur sel memiliki efek yang diinginkan, setidaknya 10 di antaranya sudah dalam berbentuk obat yang disetujui atau sedang dipelajari untuk berbagai kondisi, tetapi dapat digunakan kembali terhadap COVID-19.

Para peneliti telah bergegas untuk mengembangkan terapi eksperimental serta untuk menggunakan kembali obat yang sudah ada untuk mengobati pasien dengan COVID-19 dan masyarakat menaruh harapan tinggi pada obat antivirus eksperimental Gilead Sciences, remdesivir.

Dalam studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada Kamis 30 April, kandidat untuk repurposing termasuk bahan obat alergi termasuk clemastine, haloperidol antipsikotik, dan obat malaria hydroxychloroquine.

Studi ini juga mengungkapkan mengapa hydroxychloroquine sering ditemukan memiliki efek toksik pada jantung.

Obat malaria, yang telah berulang kali dipuji-puji oleh Presiden AS Donald Trump, berikatan dengan reseptor pada sel manusia, yang mana diperlukan virus untuk menginfeksi sel.

Tetapi hydroxychloroquine juga mengenai protein tertentu dalam jaringan jantung, yang dapat menjelaskan efek obat pada irama jantung - efek samping yang baru-baru ini ditandai oleh regulator kesehatan AS dan UE.

Tim juga menemukan bahan kimia eksperimental, PB28, 20 kali lebih kuat daripada hydroxychloroquine dalam menargetkan reseptor, tetapi memiliki afinitas yang jauh lebih rendah untuk protein jantung.

Hormon progesteron juga ditemukan bertindak melawan virus, yang mungkin menjelaskan beberapa alasan mengapa pria tampaknya lebih rentan terhadap Covid-19 dan lebih sering menderita komplikasi parah.

Senyawa lain yang ditemukan memiliki aktivitas antivirus adalah plitidepsin, yang digunakan dalam terapi kanker eksperimental PharmaMar, Aplidin yang berbasis di Madrid yang saat ini sedang diuji dalam uji coba Covid-19 di Spanyol.

“Beberapa obat dan senyawa kami berkali-kali lebih kuat daripada remdesivir, setidaknya dalam pengaturan di laboratorium,” kata penulis penelitian Nevan Krogan dari University of California San Francisco, mengatakan dalam sebuah jumpa pers.

Remdesivir Gilead bisa menjadi yang terdekat dengan persetujuan regulator setelah hasil uji coba awal pada hari Rabu menemukan bahwa obat itu membantu pasien pulih lebih cepat.

Tim mengatakan akan terus menguji kandidat yang telah mereka identifikasi dan menggunakan metode yang sama untuk mempelajari biologi penyakit lebih lanjut untuk wawasan selanjutnya.

Loading...

Artikel Terkait