Bisnis

PNM Gelar Studi Banding Kepada Pengolah dan Pemasar Petani Kopi di Bali

Oleh : Rikard Djegadut - Selasa, 01/03/2022 16:08 WIB

PT Permodalan Nasional Madani atau PNM telah melakukan pendampingan dan pelatihan berupa kunjungan usaha kepada 6 Nasabah PNM Mekaar pada Hari Kamis, 24 Februari 2022 di Desa Manikliyu, Kec. Kintamani, Kab. Bangli, Bali.

Denpasar, INDONEWS.ID - PT Permodalan Nasional Madani atau PNM telah melakukan pendampingan dan pelatihan berupa kunjungan usaha kepada 6 Nasabah PNM Mekaar pada Hari Kamis, 24 Februari 2022 di Desa Manikliyu, Kec. Kintamani, Kab. Bangli, Bali.

Kegiatan ini dihadiri oleh Jimmy Firmansyah selaku Pemimpin Cabang PNM Denpasar, dan Wayan Sujana selaku Narasumber yang merupakan Petani Kopi di Desa Manikliyu.

Secara berkelanjutan, PNM menggelar pendampingan melalui program Pengembangan Kapasitas Usaha (PKU) yaitu kunjungan usaha atau studi banding dengan Tema “Coffee Experience” oleh PNM Cabang Denpasar.

Hal ini tidak terlepas dari komitmen pendampingan PNM dalam membangun hubungan emosional dan memberikan pendampingan usaha kepada pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) sebagai bekal untuk mendapatkan pengetahuan baru yang dapat berdampak kepada kemajuan usaha Nasabah PNM Mekaar.

Kegiatan hari ini, 24 Februari 2022 dilaksanakan di beberapa lokasi. Lokasi pertama di Desa Manikliyu, dengan Pak I Wayan Sujana pembicara sebagai ketua petani kopi dan juga pengolah Kopi Manik Sedana di Desa Manikliyu.

Hasil produksi kopinya dipasarkan dan bekerjasama dengan Tanamera Kopi dengan jenis kopi Arabica, yang biasanya ditanam di ketinggian 1200-1400 MDPL. Kegiatan di sini adalah bagaimana proses pasca panen kopi.

Lokasi kedua, di Desa Blantih, Kintamani, dengan Ibu Ayu sebagai tokoh wanita yang juga mempekerjakan 25 - 50 perempuan (ibu-ibu). Ibu Ayu ini sudah mengekspor kopi ke beberapa negara, di antaranya Korea dan Dubai. Jenis kopi yang dihasilkan adalah kopi Arabica. Kegiatan di sini adalah mencoba bagaimana proses sangrai Biji kopi.

Lokasi ketiga dan terakhir sebagai penutup rangkaian hari ini di desa catur, Kintamani. Bapak I Ketut Jati merupakan petani kopi dan pengolah kopi yang sudah ekspor kopi ke beberapa daerah dan negaranya.

Di antaranya Amerika Serikat, Korea, Dubai, Jepang dan lain-lain. Kopi yang dihasilkan Arabica. Pada kegiatan penutupan dilakukan proses penyeduhan kopi dari daerah masing-masing.

Kegiatan ini dilakukan dengan tetap melaksanakan protokol kesehatan yang ketat. Materi yang diberikan fokus kepada pemasaran dalam mengelola usaha kopi, dan mengembangkan potensi usaha.

Selain itu, PNM PKU juga mengajarkan bagaimana membangun sinergi antar anggota kelompok agar terbinanya UMK yang unggul, tangguh dan inovatif sehingga bisa naik kelas.

Sebagai informasi, hingga 24 Februari 2022 PNM telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp 113,36 T kepada nasabah PNM Mekaar yang berjumlah 11,4 juta nasabah.

Saat ini PNM memiliki 3.025 kantor layanan PNM Mekaar dan 688 kantor layanan PNM ULaMM di seluruh Indonesia yang melayani UMK di 34 Provinsi, 422 Kabupaten/Kota, dan 5.640 Kecamatan.*

Loading...

Artikel Terkait