Daerah

Kontak Senjatan dengan TNI, TPN-OPM Bunuh Tukang Ojek dan Serka Dahlan

Oleh : Rikard Djegadut - Sabtu, 19/09/2020 15:01 WIB

Serka Sahlan tewas dengan luka bacok pada bagian wajah (Foto: ist)

Papua, INDONEWS.ID - Kelompok Tentara Pembebasan Nasional Organisasi Papua Merdeka (TPN-OPM) mengaku bertanggungjawab atas tewasnya satu personil Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan satu orang warag sipil di Intan Jaya, pada Kamis (17/9) waktu setempat.

Juru Bicara TPN-PB Organisasi Papua Merdeka (OPM) Sebby Sambom mengatakan, tewasnya tentara Indonesia tersebut, buntut dari kontak senjata kedua pihak yang terjadi di Distrik Sugapa.

“Kami (TPN-PB OPM) menembak satu anggota TNI di Intan Jaya,” kata Sebby dalam pernyataan resmi TPN-PB OPM yang redaksi seperti dikutip Republika, di Jakarta, pada Kamis (17/9).

Dikatakan Sebby, kontak senjata antara TPN-OPM dengan TNI terjadi pada Kamis (17/9) sore waktu setempat, atau sekitar pukul 14:10 WIT. Saat itu, dikatakan sepasukan TNI dari Satgas Apter Koramil Hitadipa, mendapatkan serbuan dari kelompok TPN-PB Kodap VIII.

“Kontak senjata (antara TPN-PB dan TNI) berlangsung selama tiga menit,” terang Sebby. Dari perang sebentar itu, satu personil TNI, yakni Serda Sahlan, terkena tembakan di bagian lengan kiri.

Sebby mengatakan, kontak senjata tersebut, mendesak pasukan TNI mundur. Serda Sahlan yang tertinggal, mendapatkan bacokan di bagian wajah sebanyak dua kali. “Serda Sahlan, terkena tembakan, dan tebasan parang setelah TNI mundur,” kata Sebby.

Setelah itu, kata Sebby, militer gabungan Indonesia, berhasil mengevakuasi jenazah Serda Sahlan. “Pada pukul 15:30 (WIT), aparat militer gabungan Indonesia, telah melakukan evakuasi korban, dan tiba di puskesmas Sugapa, pada pukul 17:30,” kata Sebby.

Dari kontak senjata tersebut, kata Sebby, TPN-PN OPM, berhasil merebut satu pucuk senjata laras panjang FNC, dan amunisi peluru tajam 5,56 milimeter, serta satu buah magasin.

Versi berbeda disampaikan otoritas TNI Komandan Korem 173/PVB, Brigadir Jenderal (Brigjen) Iwan Setiawan. Dikatakan dia, terkait insiden tersebut, menimbulkan dua korban jiwa.

Satu personil TNI Sersan Kepala (Serka) Sahlan, dan satu korban sipil, Badawi, laki-laki 49 tahun. Kata Iwan, korban pertama, tewas karena dibacok kelompok separatis bersenjata Papua, di Bilogai, Distrik Sugapa, Intan Jaya, Papua.

Dan Serka Sahlan, diserang kelompok separatis Papua, saat kembali dari Distrik Sugapa, untuk mengambil logistik. Penyerangan terhadap Serka Sahlan, dikatakan terjadi sekitar satu kilometer dari Markas Koramil Persiapan Hipadipa.

Serangan terhadap Serka Sahlan, pasukan separatis merampas senapan serbu organis SS1. Dikatakan, Iwan, jenazah Serka Sahlan, Jumat (18/9) akan dibawa ke Timika, untuk selanjutnya diterbangkan ke Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel).*

Loading...

Artikel Terkait