Bisnis

Kesamaan Data Jadi Alasan Menteri Erick Duetkan BRI, Pegadaian dan PNM

Oleh : Rikard Djegadut - Senin, 23/11/2020 09:59 WIB

Menteri BUMN Erick Thohir (Foto: Ist)

Jakarta, INDONEWS.ID - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir pelan-pelan membuka rencana aksi korporasi beberapa perusahan pelat merah yakni BRI, Pegadaian dan PNM.

Menurutnya, BRI telah disinergikan dengan dua perusahaan BUMN lainnya untuk memiliki satu data, sehingga dalam penyaluran bantuan terutama bagi UMKM bisa lebih mudah.

"Kemarin khususnya untuk usaha mikro kita coba sinergikan BUMN BRI, Pegadaian, Permodalan Nasional Madani (PNM) untuk bisa mempunyai program satu data. Seperti konsolidasi Himbara yang ada di banknya syariah," ujarnya, Selasa (17/11/2020).*

Erick menyampaikan hal tersebut saat menjawab mengenai peran pemerintah terutama Bank Himbara (Himpunan Bank-bank Milik Negara) yang di dalamnya ada BRI dalam menyalurkan bantuan di program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

Menurut informasi dari kalangan pelaku pasar, BRI berkolaborasi dengan PNM untuk mengembangkan bisnis ultra mikro yang pasarnya sangat besar.

BRI disebutkan bisa masuk ke segmen ini dengan mendukung permodalan PT PNM.

Langkah ini juga sekaligus akan mendukung Omnibus Law Cipta Kerja khususnya pengembangan Usaha Menengah Kecil dan Mikro (UMKM).

Kolaborasi ini berpotensi menjadi pembiayaan ultra mikro terbesar di dunia dengan bunga kecil dan menyasar semua petani.

Hingga saat ini, manajemen Bank BRI juga belum memberikan informasi resmi berkaitan dengan hal ini.*

 

 

 

 

 

Loading...

Artikel Terkait