Bisnis

Menko Airlangga Bertemu Menteri Ekspor Kerajaan Inggris

Oleh : luska - Kamis, 02/02/2023 16:30 WIB

Jakarta, INDONEWS.ID - Pemerintah terus lakukan upaya untuk meningkatkan hubungan kerja sama bilateral dengan berbagai negara guna menunjang perekonomian nasional, salah satunya dengan Inggris yang dapat menjadi jembatan untuk akses pasar yang lebih luas di Eropa.

Dalam pertemuan dengan Menteri Ekspor Kerajaan Inggris Andrew Bowie MP, Rabu (1/02), Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa salah satu prioritas dari Keketuaan Indonesia di ASEAN pada tahun ini yakni penguatan digitalisasi ekonomi dimana Indonesia sendiri dianugerahi bonus demografi yang cukup besar dan hal ini perlu diselaraskan dengan pertumbuhan digital yang terus meningkat.
“Untuk itu, kolaborasi di bidang pendidikan dirasa sangat penting (digital talent). Apalagi sebagaimana yang kita ketahui bersama, institusi pendidikan di Inggris memiliki keunggulan dan kualitas pendidikan yang diakui oleh dunia. Indonesia juga mengapresiasi langkah King’s College London yang telah sepakat untuk menjalin dan meningkatkan kerja sama di Indonesia,” kata Menko Airlangga dalam pertemuan yang diselenggarakan di Kantor
Kemenko Perekonomian tersebut.

Menko Airlangga juga menjelaskan beberapa potential deliverables pada masa Keketuaan
Indonesia di ASEAN 2023 yang diantaranya yakni sustainability, digitalization, fasilitasi e´┐żcommerce, serta memperkuat small and medium enterprises di kawasan ASEAN.

Lebih lanjut, dalam kesempatan tersebut kedua belah pihak menyatakan kepuasan atas perkembangan yang telah dicapai dalam skema kerja sama melalui Co-Chairmanship Indonesia – Inggris dalam Forest, Agriculture and Commodity Trade (FACT) Dialogue dan Joint Economic and Trade Committee (JETCO).

Inggris sendiri memiliki peran penting dalam mendorong pengakuan standardisasi keberlanjutan untuk beberapa komoditas unggulan Indonesia di sektor kehutanan, pertanian hingga produk kimia. Dalam kaitan ini, Menteri Bowie menekankan kesiapan Inggris untuk terus membantu Indonesia dalam upaya mendorong akses pasar serta keberterimaan dan pengakuan standar sustainability Indonesia, terutama oleh Uni Eropa. Ditambahkan bahwa Inggris siap untuk menjadi jembatan atau hub untuk akses pasar yang lebih luas di Eropa.

Selain itu, Indonesia memiliki rencana pengembangan energi baru terbarukan, di antaranya
solar panel, dan bahkan energi nuklir termasuk small modular nuclear reactor yang masih dalam tahap pengembangan atau riset. Diharapkan Inggris dapat membantu Indonesia untuk mengimplementasikan rencana tersebut dengan berbagi keahlian dan teknologi yang dimilikinya. Program kerja sama bilateral kedua negara dalam rangka pengembangan energi hijau yang tengah berjalan saat ini adalah program MENTARI (Menuju Transisi Energi Rendah Karbon Indonesia).

“Inggris juga siap membantu Indonesia untuk kerja sama di sektor energi baru dan terbarukan,termasuk melakukan investasi serta transfer teknologi ke Indonesia,” ungkap Menteri Bowie.

Menteri Bowie juga mengatakan bahwa Inggris akan terus mendukung langkah Indonesia untuk menyediakan energi ramah lingkungan dan terjangkau guna mengurangi ketergantungan pada fossil fuel.

Kesepakatan kerjasama investasi yang telah terjalin dipercaya akan mendorong lebih banyak masuknya investasi Inggris ke Indonesia. Inggris berencana melakukan pendanaan dan investasi dengan nilai yang signifikan ke Indonesia pada beberapa sektor yang potensial.

Inggris juga memberikan dukungan konkrit pada Keketuaan ASEAN Indonesia untuk pilar ekonomi khususnya di sektor strategis.Pada akhir pertemuan, Menko Airlangga menyampaikan bahwa Pemerintah Indonesia saat ini fokus untuk mencapai stabilitas politik. “Kestabilan politik tersebut sangat penting untuk menjaga pembangunan ekonomi dan pencapaian kesejahteraan masyarakat di Indonesia,”
pungkas Menko Airlangga.

Dalam pertemuan tersebut turut hadir antara lain Duta Besar Kerajaan Inggris untuk RI dan Timor Leste, Deputi Bidang Koordinasi Kerja Sama Ekonomi Internasional, Staf Ahli Bidang Regulasi, Penegakan Hukum, dan Ketahanan Ekonomi, dan Asisten Deputi Kerja Sama Ekonomi Eropa, Afrika dan Timur Tengah. (Lka)

Artikel Terkait