Nasional

Kemendagri Terima Unjuk Rasa FMPI Terkait Otsus Papua Jilid II

Oleh : Marsi Edon - Jum'at, 14/08/2020 08:01 WIB

Direktur Jenderal (Dirjen) Politik dan Pemerintahan Umum Kemendagri Bahtiar menerima perwakilan masaa aksi terkait Otsus Jilid II Papua dari Forum Mahasiswa Primordial Indonesia (FMPI) di Kantor Pusat Kemendagri.(Foto:Istimewa)

Jakarta, INDONEWS.ID - Direktur Jenderal (Dirjen) Politik dan Pemerintahan Umum Kemendagri Bahtiar bersama Staf Khusus Mendagri Bidang Keamanan, Hukum dan Pengawasan Sang Made Mahendra Jaya dan Staf Khusus Mendagri Bidang Politik dan Media Kastorius Sinaga menerima perwakilan pengunjuk rasa dari Forum Mahasiswa Primordial Indonesia (FMPI) di Kantor Pusat Kemendagri.

Kedatangan FMPI ke Kantor Pusat Kemendagri untuk menyampaikan dukungan terhadap Otonomi Khusus Jilid II demi kesejahteraan rakyat. FMPI juga mendorong pemerintah pusat melakukan evaluasi menyeluruh terhadap pelaksanaan Otsus.

"Kami mendukung keberlanjutan Otonomi Khusus Papua dan Papua Barat yang berpihak terhadap program prioritas pembangunan infrastruktur, pendidikan, kesehatan dan pertumbuhan ekonomi,” kata Koordinator Aksi Bio Werfete di Kantor Kemendagri, Kamis,(13/08/2020)

Meski mendukung keberlanjutan otonomi khusus, perwakilan mahasiswa mendorong Pemerintah Pusat untuk mengevaluasi Otonomi Khusus Papua dan Papua Barat dalam membangun clean government dan good government, serta mendorong semangat proses penegakan hukum terhadap penyalahgunaan Dana Otonomi Khusus.

"Kami mendukung Otsus, namun harus ada perbaikan mekanisme yang jelas dan program-program yang dapat dirasakan manfaatnya demi kesejahteraan Papua,” ujar Sabil perwakilan dari FMPI.

Menanggapi hal itu, Dirjen Polpum Bahtiar menegaskan, Kementerian Dalam Negeri sangat terbuka dengan aspirasi, pengaduan, saran ataupun kritik dari masyarakat, termasuk aspirasi dari mahasiswa Papua yang datang untuk menyampaikan unjuk rasa. Karenanya Kemendagri secara terbuka menerima perwakilan pengunjuk rasa untuk berdiskusi bersama.

"Terima kasih kepada rekan-rekan mahasiswa, kami bangga dengan semangat, saran dan pemikiran-pemikiran yang disampaikan. Hadir bersama kita di sini Bapak Budi dari Direktorat Otsus yang memang sehari-hari mengawal Otsus, silakan difasilitasi saran-saran yang sudah disampaikan. Kalau diperlukan silakan lakukan pertemuan-pertemuan lanjutan,” kata Bahtiar.

Senada dengan itu, Staf Khusus Mendagri Bidang Keamanan, Hukum dan Pengawasan Sang Made Mahendra Jaya menegaskan bahwa pada prinsipnya arah kebijakan Kementerian Dalam Negeri bertujuan untuk membangun kesejahteraan di Papua. Bahkan, secara khusus Mendagri Muhammad Tito Karnavian juga mendukung penuh kemajuan Papua.

"Yakinlah, bahwa Mendagri sangat mendukung pembangunan Papua dari segala aspek. Dan pemikiran-pemikiran dari rekan-rekan mahasiswa Papua sangat diperlukan untuk memperbaiki Papua. Kami sekali lagi bangga dengan rekan-rekan yang masih kuliah namun sudah memikirkan kesejahteraan masyarakat Papua,” ujar Sang Made Mahendra Jaya menambahkan.

Selain itu turut hadir dalam audiensi Kepala Sub Direktorat Provinsi Papua dan Papua Barat Direktorat Otsus pada Ditjen Otonomi Daerah. Diskusi ditutup dengan saling tukar menukar kontak antara perwakilan mahasiswa dengan Kemendagri untuk memudahkan koordinasi dan penyampaikan aspirasi ke depan. Meskipun sempat diguyur hujan, aksi unjuk rasa dari dari FMPI berjalan lancar dan kondusif.*

 

 

 

Loading...

Artikel Terkait