Opini

Apa itu Hybrid Culture? Gambaran Implementasinya di Masa Pandemi dan Sesudahnya

Oleh : indonews - Senin, 03/01/2022 09:45 WIB

Prof Atmonobudi Soebagio. (Foto: Ist)

 

Oleh: Prof. Atmonobudi Soebagio MSEE, Ph.D*)

INDONEWS.ID --- Banyak perhatian telah tertuju pada konsep kerja jarak jauh (KJJ) selama pandemi COVID-19. Krisis pandemi telah menunjukkan bahwa: (a) Kondisi kerja yang lebih fleksibel dimungkinkan tanpa harus mempengaruhi produktivitas pekerja atau peningkatan biaya, sehingga membuka potensi peluang baru dari pihak pengusaha; (b) Kondisi kerja yang lebih fleksibel diinginkan oleh pekerja, sejauh hal itu merangkul mereka, tidak merugikan selaku pekerja jarak jauh (PJJ) serta tidak berdampak negatif pada kesejahteraan mereka.       

Konsep KJJ ini telah menunjukkan bahwa karyawan dengan pekerjaan yang sesuai, dapat bekerja dari jarak jauh secara efisien, tanpa implikasi negatif terhadap produktivitas atau kinerja mereka.  KJJ bahkan dapat membuka proses kerja baru dengan efek akhir berupa peningkatan produktivitas. Krisis pandemi juga menekankan perlunya penciptaan perlindungan di lingkungan kerja untuk melindungi kesejahteraan karyawan dan untuk memastikan perpaduan yang efisien antara PJJ dan pekerja di tempat; tanpa perbedaan dalam cara mereka diperlakukan dan peluang karier mereka.

Pandemi COVID-19 diharapkan akan segera berakhir, dan terserah pada publik serta dunia usaha dalam mengembangkan cara yang efisien demi mempertahankan dan mendorong transformasi positif ini di pasar tenaga kerja.  Krisis tersebut telah mendorong dominasi pekerjaan hibrida; sebuah model di mana karyawan dapat bekerja di kantor atau dari rumah, atau dapat mencampurnya selama minggu kerja. Sementara beberapa hari kerja mungkin memerlukan kehadiran fisik semua karyawan, waktu kerja lainnya dapat berupa campuran kehadiran secara fisik dan virtual. Tergantung pada sifat tugas dan kebutuhan atau preferensi pribadi mereka sendiri, karyawan dan manajer perlu menemukan cara baru untuk kerja yang menggabungkan manfaat kontak tatap muka dengan fleksibilitas KJJ.

KJJ tentu tidak baik untuk semua orang dan banyak yang mempertimbangkan jumlah KJJ dilakukan selama pandemi. Bagaimanapun, apa yang menahan pekerja dan majikan dari meningkatkan jumlah jam kerja bukanlah preferensi mereka.  Lebih tepatnya, KJJ terhambat oleh gesekan dalam organisasi kerja yang dapat ditangani.  Seperti yang ditekankan oleh para pemimpin Uni Eropa dalam sebuah deklarasi tentang ‘kebijakan sosial’ yang dikeluarkan pada Mei 2021 (Deklarasi Porto), yaitu: “perubahan yang terkait dengan digitalisasi, kecerdasan buatan (AI), KJJ, dan platform ekonomi akan membutuhkan perhatian khusus dengan maksud untuk memperkuat hak-hak pekerja, sistem jaminan sosial serta kesehatan dan keselamatan kerja”.

Eurofound dan ILO mencatat bahwa "KJJ berbasis teknologi informasi dan komunikasi (ICT) adalah pengaturan kerja yang ditandai dengan bekerja lebih dari satu tempat dan diaktifkan oleh ICT”.  European Framework Agreement tentang KJJ (2002) mendefinisikan KJJ sebagai "suatu bentuk pengorganisasian dan/atau melakukan pekerjaan, menggunakan teknologi informasi”, dalam konteks kontrak/ hubungan kerja, tempat kerja, yang dapat juga dilakukan di tempat majikan, maupun dilakukan jauh dari tempat itu secara teratur". KJJ mungkin tidak sepenuhnya tumpang tindih dengan konsep `bekerja dari rumah` (WfH), seperti yang terakhir adalah bagian dari yang pertama.  Karyawan yang bekerja jarak jauh belum tentu bekerja dari tempat tinggal mereka.  Pada 2019, menurut Eurostat, sekitar 3 persen tenaga kerja Uni Eropa biasanya bekerja dari rumah dan 8 persen pekerja terkadang bekerja dari rumah. Tetap saja, yang tersisa hampir sembilan dari sepuluh karyawan yang tidak pernah bekerja dari rumah.

Kerja jarak jauh memiliki beberapa manfaat bagi karyawan dan pengusaha. Menurut Eurofound, PJJ umumnya memiliki otonomi yang lebih besar dan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik, lebih produktif, serta menghabiskan lebih sedikit waktu bepergian. Pengusaha dapat mengurangi biaya kantor dan menarik bakat dari pasar tenaga kerja yang lebih besar. Kelemahan dari KJJ bagi pekerja termasuk: kecenderungan jam kerja yang lebih lama, gangguan pekerjaan dalam kehidupan pribadi dan pekerjaan yang melebihi beban. Temuan yang sangat relevan dari Eurofound adalah, bahwa pekerja yang paling diuntungkan dari kerja jarak jauh adalah mereka yang sesekali melakukannya. Untuk kelompok pekerja ini, pekerjaan jarak jauh umumnya menghasilkan kondisi kerja yang lebih baik, keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik, serta peningkatan dalam beberapa hal aspek kesehatan dan kesejahteraan.

Bentuk-bentuk hibrida baru merupakan indikator penting dari perubahan besar yang terjadi sebagai konsekuensi dari mobilitas, migrasi, dan multi-kulturalisme. Namun, pemikiran hibriditas juga menyangkut hibriditas yang sudah ada atau hibriditas lama.  Dengan demikian melibatkan cara yang berbeda dalam memandang pengaturan budaya dan institusional yang ada serta sejarahnya. Ini adalah sudut yang lebih radikal dan tajam yang tidak hanya menujukkan bahwa segala sesuatu tidak lagi seperti dulu, tetapi tidak pernah benar-benar seperti dulu.

Untuk beberapa waktu, hibriditas telah menjadi tema yang menonjol dalam kajian budaya. Ini mengikuti tema sinkretisme yang lebih tua dalam antropologi dan kreolisasi dalam linguistik. Dalam kajian budaya, hibriditas menunjukkan daftar luas: identitas ganda, persilangan, campuran, pengalaman dan gaya yang melintasi batas, mencocokkan dunia migrasi yang berkembang dan kehidupan diaspora, komunikasi antar budaya yang intensif, multi-kulturalisme sehari-hari, dan erosi dari batasan-batasan. Dalam pandangan optimis tentang hibriditas, `hibrida dipahami sebagai pelumas dalam bentrokan budaya; mereka adalah negosiator yang akan mengamankan masa depan yang bebas dari xenofobia` (Papastergiadis, 1997).

Masa depan dunia kerja sudah semakin jelas, bahwa sebuah perusahaan dapat memiliki karyawan dari berbagai negara tanpa harus datang ke negara di mana perusahaan tersebut berada.  Melalui dukungan fasilitas ICT, perusahaan tersebut akan memiliki jam kerja selama 24 jam; meskipun setiap karyawannya hanya dibatasi bekerja 8 jam setiap hari.  Sudah barang tentu, hasil kerjanya tidak berbentuk barang secara fisik, melainkan sebagai produk yang berbentuk perangkat lunak agar dapat dilaporkan secara on-line.

Dari uraian di atas, seluruh bidang keilmuan yang diajarkan di lembaga pendidikan tinggi ‘perlu menyadari sepenuhnya’ tentang:  perubahan yang terkait dengan digitalisasi (ICT dan IoT), kecerdasan buatan (AI), kerja jarak jauh (KJJ), serta platform ekonomi yang membutuhkan perhatian khusus dengan tujuan untuk memperkuat hak-hak pekerja, sistem jaminan sosial dan kesehatan, serta keselamatan kerja. Kondisi yang sudah berubah, yang diakselerasi oleh adanya pandemi Covid-19, perlu memperoleh pertimbangan yang komprehensif tentang ditawarkannya mata kuliah yang mengulas tentang ‘hybrid culture dan implementasinya di dunia kerja’, lewat pemahaman dan keterampilan di bidang ICT, IoT, AI, Internet, Big Data Technology, dll.  Matakuliah ini wajib diajarkan di program studi  keteknikan dan sains terapan, namun bersifat komplementer  bagi keilmuan lain yang ke depan akan memerlukannya.

*) Prof. Atmonobudi Soebagio MSEE, Ph.D. adalah Guru Besar Universitas Kristen Indonesia.

Loading...

Artikel Terkait